Selasa, 27 Desember 2016

Teman Murni Itu Serupa Mentari Pagi



Beberapa waktu lalu berseliweran hestek #TemanMurni di Twitter. Wah, lagi pada rame bahas apa, ya? Seperti biasa, setiap buka Twitter, yang nomor satu saya kepoin adalah trending topic alias TT. :p Setelah itu, saya cari info kompletnya dari media mainstream, postingan blogger, atau teve. Hare gene jarang bangetlah nonton teve sebenarnya, kecuali kalau kebetulan saya tahu ada jadwal film bagus yang main.
 Soal hestek #TemanMurni, ternyata, oh, ternyata teman-teman lagi pada seru-seruan mengomentari sebuah video. Penasaran, saya ikutan tonton videonya di bit.ly/hayaTMN dan hasilnya aaakkk … bikin mewek sendiri! Rudi Soedjarwo memang paling bisa. :(( Terutama saat mendengar kalimat di detik ke-43.
“Gak tahu deh gue jadi apa kalau gak ada dia (Nia).”


Saya langsung ingat teman murni saya. Siapa lagi kalau bukan Mama. Mama orangtua sekaligus teman yang luar biasa. Saya bebas curhat apa aja (beneran, apa aja!) seperti layaknya curhat kepada seorang teman.
Sebelum jadi ibuk-ibuk kalem dan tomblok *LOL* begini, pastinya kondisi saya sama seperti anak-anak lain yang mengalami warna warni masa remaja. Apa-apa pengin tahu dan kadang berontak sama nasihat orangtua. Nah, waktu itu ceritanya, saya mainnya rada “jauhan”, sempat temenan sama beberapa model catwalk Kota Medan. Eciyeeeh. Alhasil saya ikutan berubah wujud (((BERUBAH WUJUD))) jadi semacam model (abal-abal) setelah diajakin join di salah satu modelling agency. Kebayang saya yang aslinya slebor binti bodor disuruh belajar jalan lemah gemulai pakai high heels dengan membawa tumpukan buku di atas kepala. :p Belajar jalan oke pakai high heels oke, tapi belajar make up no way. “Pan di setiap fashion show dijamin udah pasti ada tim make up yekan,” saya ngeles.   
Awalnya Mama melarang, tapi karena saya keukeuh, beliau pun membolehkan. Dengan syarat, beliau harus menemani. Rada tengsin juga diledekin “anak mami” sama teman-teman. Namun, perhatian Mama membuat saya luruh. Setiap saya fashion show (duilaaah), beliau sigap memotret saya dari berbagai angle dan memberi masukan ini itu. Tahun 90-an belum ada kamera ponsel. Mama bela-belain motret pakai kamera biasa, ke studio mencetak filmnya, dan memasukkan rapi foto-fotonya ke album khusus. Albumnya masih saya simpan. Cuma, mohon mangap, foto-fotonya urung saya pajang di sini karena saya udah berhijab. :) 

Saya dan Mama

Pernah saya bebal pengin main ke diskotik sampai-sampai entah berapa kali adu mulut dengan Mama saking ngototnya. Duh duh. Kalau ingat, rasanya nyesal, deh. Akhirnya, apa yang terjadi, Teman-teman? Mama membolehkan, dengan syarat, beliau yang menemani saya ke diskotik! Ajiiib! Yang saya khawatirkan Mama bakal “rese” atau gimana, tidak terjadi. Mama bisa ngobrol sante bareng teman-teman saya di sana (padahal mungkin dalam hati Mama sebenarnya enggak sante)! Aneh, setelah ke diskotik sekali itu, ya sudah. Saya tidak pengin main ke sana lagi. Nothing special about that place anyway. Justru saya semakin menyadari betapa istimewanya sosok Mama. Jangan sangka Mama tipe orangtua yang permisif. Saya ingat betul, tidak seujung kuku pun beliau mengizinkan pria ganjen (dan udah beristri pula) untuk mendekati saya waktu itu. Kritik pedas bukannya nihil saya terima. Mama paling murka kalau saya melalaikan ibadah demi urusan dunia.     
Teman-teman yang lain datang dan pergi, tapi Mama tidak. Mama selalu ada saat suka maupun duka. Usah saya risau mencari perhatian ke mana-mana. Mama bisa menerima bahwa kami berbeda. Beliau senang menjahit dan memasak, sementara saya senang menulis dan mengajar. Ya, di saat sebagian orang meremehkan saya karena memilih profesi penulis, Mama tetap mendukung. Maklum, di zaman baheula, kerjaan menulis dianggap madesu (masa depan suram). Mama orang rumahan, sementara saya happy banyak kegiatan. Perhatiannya serupa mentari pagi, hangat menerangi tanpa pernah menyakiti. Masih banyak kenangan kami. Kapan-kapan aja saya ceritain lagi. Kalau saya pengin ngelakuin hal yang aneh-aneh, wajah teduh Mama langsung berkelebat. Kasih sayang beliau menjelma menjadi “tameng” saya untuk menjaga diri. Insya Allah.     
“The older I grow, the more I realize that my mama is the best bestfriend that I ever had.” – NN
Meski sekarang saya dan Mama tinggal berlainan pulau, hati kami tidak pernah terpisah. Kami masih telepon-teleponan curhat ala teman haha hihi huhu huhu. Adaaa aja yang dibahas ora habis-habis. :)) Ketawa bareng dan nangis bareng. Sebaris SMS yang bertuliskan, “Jangan capek-capek menulis. Jaga kesehatan, ya,” dari Mama jadi mood booster paling ampuh. Kami saling support. Kami saling menguatkan. Kami saling menjaga dalam doa. Makasih udah mau memahami dan menemani aku selama ini, Ma. Makasih sangat. Aku gak tahu bakal jadi apa aku kalau gak ada Mama.    

"Jangan capek-capek menulis. Jaga kesehatan, ya," pesan Mama

Teman-teman udah nonton video di bit.ly/hayaTMN? Siapa teman murni kalian? Teman sejati yang selalu ada dan selalu bisa kalian andalkan bukan hanya di masa senang, melainkan juga di masa susah. Yuk, share di sini! :) [] Haya Aliya Zaki

40 komentar:

  1. waaooowww mbak ini model ternyata :O

    iya ya mba...aku ngerasa makin sayang smaa ortu saat jadi ortu :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, baru bisa ngerasain semua perasaan ortu setelah jadi ortu ya, Cha. :)

      Hapus
  2. Saya baru tau kalau hestek #TemanMurni ini dari postingan ini. Hehe. Dan saya merantau. Membaca ini membuat saya kangen sama ibu saya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga anak rantau. :)) Mama di Medan dan saya di Tangerang. yang penting tetap komunikasi, ya. :D

      Hapus
  3. Sma kayak mba teman murni ya Mamah sayangnya mamah ga bisa nemenin sampe skarng krn berpulang 8 tahun lalu menghadap pemilikNya :) semoga sehat sll mamahnya mba ^^
    pengalaman seru y mba jadi model dan pergi ke diskotek ditemani mamah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Turut berdukacita, Mbak. :( Insya Allah Mamah dianugerahi tempat terbaik. Aamiin. Soal ke diskotik, iya, itu pengalaman tak terlupakan. :))

      Hapus
  4. Kalau mama bukan hanya teman murni ya, tapi teman sejati sepenuh hati. Saya sempat nangis loh mba, saat melihat video #TemanMurni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga mewek, Lis. Dua kali nonton, dua kali mewek. :((

      Hapus
  5. Selalu mewek kalau ngomongin soal ibu. Aku anak tunggal. Dekat dengan bapak dan ibu. Tapi paling dekat sama ibu. Apapun yang kualami ibu tahu. Ibu orang pertama yang selalu tahu apa yang terjadi dalam hidupku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss, Mbak. Semoga ibunda sehat selalu, ya. Salam takzim. :)

      Hapus
  6. Kudet nih ga ngerti #temanmurni. Btw, si mama seru ya sampe ikut ke diskotik buat jaga pergaulan anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di luar kelihatan sante. Padahal di dalam hati gedebak gedebuk. >.<

      Hapus
  7. Ciyeee ciyeee yg dulunya modelll :D

    Bener sih ya nyokap emang selalu ada utk kita, pdhal kitanya kdg sibuk beut, susah utk dicariin / diajak ngobrol :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa laluuu hahaha. Iya nih kita yang sering (sok) sibuk ya, Timo.

      Hapus
  8. aku udah nonton. Mewek abis waktu itu. Aku pikir apa, ternyata teman murni adalah bagian dari keluarga. Seperti mbak Haya, seorang Mama yang menjadi teman yang pastinya tidak akan meninggalkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya #TemanMurni bisa siapa aja, As. Gak harus dari keluarga sedarah juga, sih. Kebetulan kalau aku dan dirimu mungkin Mama ya. :D

      Hapus
  9. Jadi gimana masih pengenke diskotik lagi ngak kak ??? hahaha

    BalasHapus
  10. Wawww model. Hmmm sik aku bayangik dulu..kayak siapa yaa model2 zaman ituuuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau teman murni Mbak Ophi sapa nih? :)

      Hapus
  11. Gokil ikutan ke diskotik? Hahahahhaa keereeeeennnn! Kalau dilarang, pasti tambah penasaran ya. Ini mamahnya gokil amat sampe turun langsung nemenin :D Beneran temen murni atuh, Mba Haya. Saya siapa ya temen murninya, kayaknya mah suami saya! hehehehe :D temen berbagi, temen gokil bareng2, temen yg ngingetin kapan harus jalan terus, kapan harus berenti. hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya anaknya degil gak bisa dilarang. 😂 Beneran memang teman murni. Seru ya Ulu bareng suami. Moga langgeng sampai maut memisahkan. Aamiin. 😊

      Hapus
  12. temen murni saya juga ibu deh, sama mbak dan mas kandung saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam buat mereka. Sehat terus. 😊

      Hapus
  13. whuaaa ternyata kaka ini seorang model..andai masa itu udah ada gugel bisa search nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha untung aku belum ngeblog dan belum ada Google search. 😜

      Hapus
  14. huhuhuuu..terharu bacanya, pas nonton videonya juga... Iya, sama kayak Echa, sejak jadi ortu aku makin memperlihatkan rasa sayang aku ke nyokap bokap dulu.., baru tahu rasanya soalnya.. sampe sekarang pun aku sama nyokap masih deket banget dan diumurnya yang udah sekian puluh tahun ini dia tetap jadi sandaranku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Moga sehat terus mamanya Mbak Zata. Tempo hari Jelajah Gizi sekalian pulang kampung ketemu mama ya, Mbak. 😄

      Hapus
  15. Semoga bisa jadi mama kece kayak mamanya Mak Haya..gaul banget ikutan ke diskotik..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan diikuti tingkah anak yabg satu ini woooiii. 😂😂😂

      Hapus
  16. Ah, senangnya bisa punya teman murni dgn ibu kandung sendiri.

    Kalo aku justru dgn ayahnya anak2 nih, Mi. Kami saling melengkapi & mengasihi. Saling paham satu sama lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hasyeeekkk soulmate sehati dan sejiwa ya, Miss. Moga langgeng sampai akhir hayat. :D

      Hapus
  17. Siapa ya teman murni aku, entah ya. Langsung mikir...
    Kalau dengan ibuku, memang dulu jaman kuliah gak terlalu dekat, karena aku sangat keras kepala dan suka melawan. Tapi sekarang sudah sangat dekat, karena aku mungkin semakin dewasa yaaa... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi aku jamin #TemanMurni Vay adalah Kak Zizy. :D

      Hapus
  18. Waaah baru tau Mbak Haya dulu ternyata model.Pantes sih..kan emang tinggi dan cantik.Btw mamanya gaul ya mbak.Mau nemenin ke diskotik buat 'jaga' anaknya.Mamanya keren ya bisa jadi teman murni Mbak Haya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang lupa kalo Mama itu ya mamaku, Mbak. Jadi aku slebor aja sama beliau. Abahku yang ngingetin, "Eeeh itu mamamu, lho, bukan teman sebayamu." :))))

      Hapus
  19. waahh saya mewek setelah baca komentar-komentar dari kakak kka nih.. saya sekolah SLTA kelas 10, masih sangat membutuhkan bimbingan dari Malaikat Tanpa Sayap (Mamah) tapi Allah berkehendak lain, Mamah dah Pulang Ke Pangkuan Sang Maha Kehidupan (Allah SWT) waktu di usia 6thn. pengen deh seperti teman-teman yang di usia sekarang masih di nasehati Oleh Seorang ibu.. pengen deh sekalii saja di antar berangkat sekolah.. tapi Takdir berbeda pendapat.. Manusia pandai berangan-angan.. tapi Allah jua lah yang menentukan.. makasih kak Blog nya... Kangen Mamah dan Papah semoga Kalian mendapat tempat yang terbaik di Sisi Allah SWT. Amin.

    BalasHapus
  20. Mantan model ternyata hihihi. Saya gak terlalu akrab ma Mamah ketika masih remaja. Tapi setelah menikah, justru malah suka saling curhat :)

    BalasHapus
  21. aaah mbaaa....lucky you to have mama as your best friend, mba. And you sure had so many wonderful memories with her..

    BalasHapus
  22. Hubungan aku sama ibuku cukup dekat, ibuku lebih banyak bersikap sebagai kawan diskusi, lebih bebas berpendapat, tapi tak bisa bermanja-manja secara emosional, hehehe.

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Iklan