Senin, 06 Juni 2016

Tradisi Heboh Belanja Saat Ramadhan

Sebulan sebelum Ramadhan tiba, suasana supermarket tak luput membuat saya tercengang terkejut ternganga. Aneka sirop dan biskuit yang biasanya duduk manis di beberapa rak saja, kini gagah meraja di berbagai sudut ruangan. Susunannya menjulang hampir mencapai langit-langit. Saya sampai harus menengadah melihat puncak produk yang disusun sedemikian rupa tersebut.

Perasaan itu mingkin mingkin aja ketika saya melihat teman-teman nyetatus tentang kondisi berjubelnya supermarket beberapa hari jelang Ramadhan. Kedua produk favorit tadi tampak mendominasi di antara belanjaan. Antre bayaran di kasir lebih lama daripada waktu yang dibutuhkan untuk keliling supermarket mengisi troli. Luar biasa!

Jujur, saya bukan termasuk golongan yang heboh belanja belanji saat Ramadhan. Ramadhan memang istimewa, namun untuk urusan makanan di keluarga kami tidak ada yang berubah kentara. Konon pula pakar kesehatan yang saya datangi talkshow-nya beberapa waktu lalu mengatakan bahwa makanan yang terutama kita butuhkan saat berpuasa hanya tiga, yakni karbohidrat kompleks (nasi, jagung, kentang), serat (buah dan sayur), dan protein (ayam, ikan, tahu, tempe). Yang manis-manis justru dihindari karena saya sendiri pun udah manis sebenarnya. Dokter gigi saya pernah bilang, biasanya bulan Ramadhan pasiennya tambah banyak. Soalnya bulan puasa orang-orang demen makan dan minum yang manis-manis.

“Makan dan minumlah kalian, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan.” (QS. Al A’raf:31)

Soal beli baju, sarung, mukena, dan tetek bengek lain, kami membelinya tidak khusus di waktu Ramadhan. Kalau memang butuh baru dan kebetulan ada doku, ya, hayuk aja beli. Contohnya, mukena yang saya pakai untuk Lebaran nanti insya Allah masih mukena yang saya pakai Lebaran dua tahun lalu. Waktu itu saya belinya di Mbak Waya, salah seorang teman blogger. Mukena jahitan Mbak Waya awet banget dan masih bagus sampai sekarang. Jarang punya baju baru, kadang-kadang saya diledekin teman. Ceritanya saya sudah ditandai karena ke mana-mana selalu pakai “baju kebangsaan” saya yang warna putih liris-liris item itu. :))

Mukena pink buatan Mbak Waya

Lalu, gimana dengan anak yatim piatu dan dhuafa? Pernahkah Teman-teman berpikir, mungkin hanya pada bulan Ramadhan dan Lebaran-lah mereka memakai yang serba-baru? Mereka menunggu uluran tangan dari kita. Yang lalu-lalu kita menyumbang yang bekas-bekas kepada anak yatim piatu dan dhuafa, gimana kalau tahun ini kita juga membelikan mereka yang baru? Dengan catatan, jika sanggup, ya. Anak saya pernah bertanya, “Apakah uang kita tidak habis jika disedekahkan kepada orang lain?” Saya jawab, tidak. Tidak ada orang jatuh miskin karena bersedekah. Sebaliknya, kita bertambah kaya. Saat kita memberi, sesungguhnya kita sedang “menabung” untuk diri kita sendiri. Saat kita memberi, sesungguhnya kita sedang “menerima”. Teman-teman pernah merasa begitu bahagia ketika bisa menolong orang lain? Nah, itu!

Untuk belanja bulanan, saya senang jalan-jalan ke supermarket. Santai pilah-pilih produk sambil membaca komposisinya di kemasan, sekalian mengajak anak-anak bikin daftar prioritas, belajar hitung-hitung, dan melatih sabar dengan ikutan antre (bukan antre yang gila-gilaan atuh) di sana. Tapi, kalau Ramadhan begini, sepertinya saya sering-sering melipir bae. :) 

Bagi Teman-teman yang sama seperti saya, puyeng melihat suasana hiruk-pikuk tradisi heboh belanja Ramadhan, mungkin bisa memilih belanja via online di Lazada Indonesia. Beli barang yang memang kita perlu. Mumpung lagi ada Ramadhan Sale 7 Juni - 10 Juli 2016 diskon hingga 80%. Siapa tahu kita bisa kasih hadiah lebih untuk kerabat dan khususnya untuk mereka yang membutuhkan? Belanja bebas ongkir dan bisa bayar di tempat (COD). Hemat waktu, that's for sure! Nikmati semua kemudahannya. Selamat menyambut Ramadhan tanpa lebay tanpa berlebihan. Moga ibadah lancar dan berkah. Moga kita terpilih menjadi kaum pemenang. Aamiin! [] Haya Aliya Zaki


42 komentar:

  1. Bah, ada ramadhan sale, baiklah.. Dompet mana dompet *nyari token bhahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetap belanja secara bijak ya, Dek. :p

      Hapus
  2. Saya jarang belanja di supermarket mbak. Alasannya, satu karena memang kebutuhan belanja saya cukup di mini market atau toko kelontong, dua karena yaitu kalau di supermarket biasanya beli satu dua biji dan harus antre :D

    Jelas, saya lebih suka belanja online untuk urusan sandang :D

    Btw, Mbak anaknya yang cowok kecil itu lucukkk hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa rasanya gak bangetlah kalau beli telur setengah kilo harus antre satu jam. :v Hihihi makasiiih. Itu Sulthan, Wulan. :D

      Hapus
  3. aku juga termasuk org yg cepet pusing kalo dalam keramaian di supermarket. kygna belanja online perlu dicoba..belanjan di spuermarket kan bisa dibilang unggul atsmpsfer aja..hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rame-rame ngumpul belanja gitu ya, Sar. :D

      Hapus
  4. Sebagai pembeli online addict, saya memang sudah memberi tanda beberapa barang yang akan saya beli untuk lebaran nanti. daripada saya harus muter2 pusat grosir, mendingan duduk manis buka website Lazada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh aku paling gak kuat kalau muter-muter di pusat grosir gitu, Say. Takutnya malah haus terus puasa batal xixixi.

      Hapus
  5. Kalo sudah memasuki bulan ramadhan kayak gini paling males belanja ke mall.. Banyak banget orang2 yg belanja sampe penuh sesak tuh mall.. Udah gak nyaman lagi buat berbelanja.. Belum lagi barang yang kita incar dah laku terjual.. Kalo situasinya kayak gini enakan belanja online aja bernuru barang diskonan kayak program Ramadhan Sale ini ya Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak. Cuci mata aja dulu di ol shop, terus tandai barang-barang yang butuh dibeli. Mumpung lagi diskon yekan. :D

      Hapus
  6. mbaaaaak...
    aku pun suka males belanja-belanja apalagi kalo menjelang Lebaran...duh suka puyeng...

    Iya sih, lebih asyik belanja online aja, apalagi kalo ada diskon kayak Lazada ini.

    Harus segera di-kepo-in dalam tempo yang sesingkat-singkatnya ini mah hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dengan saksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya ya, Erry. :))

      Hapus
  7. Belanja online itu memudahkan ya mbak praktis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Tis. Yang utama, hemat waktu. :)

      Hapus
  8. Blkgan ini aku lbh suka belanja online, selain hemat bensin, parkir dll, kita juga santai kan pilih2 nya hehehe

    Tapiiii.. Klo ada sale gt suka kalap jg, bkn hemat malah jd boros #nasib hahahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha hati-hati Yeee. Apa dibujet aja setiap belanja. Jangan sampe lewat bujet. Suami ajak duduk di sebelah jadi satpamnya hihi.

      Hapus
  9. Mantab,,, poin nya tentang sedekah dan belanja hemat waktu memang perlu diteladani

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak juga masih belajar, nih, Lin. Postingan ini semacam reminder buat diri sendiri juga.

      Hapus
  10. Aku kapok belanja kemaruk spt itu secukupnya aja belanja lebaran jg ngga berlebihan karena pasti mudik ke rumah mertua n mondok di rumah mama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga mudik ke rumah Mama. Kalo Lebaran, sih, ada acara makan-makan keluarga besar. Setahun sekali hari raya. :D

      Hapus
  11. wow, diskonnya gede banget, mba. Bikin pengin belanja di sana. Lagi nyari mukena buat ibu juga. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kebetulan. Coba aja cari-cari aja, Ila. Siapa tahu cocok barang cocok harga. :)

      Hapus
  12. Aku juga beli baju setiap lebaran doank, mbak..hihi
    krn diskonnya banyaaaak, jadi ngeborong deh (becanda)

    BalasHapus
  13. Untung ada ramadhan sale di lazada ya cikgu akupun sekarang males deh ngantri2 di mall gtu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi dirimu lagi hamil gitu, Mun. Ga bisa ngebayangin kalo kudu antre yang panjangnya dari Sabang sampai Merauke.

      Hapus
  14. Aku kurang nyaman berada di keramaian yang teramat riuh mba, jadi Ramadhan membeli sebutuhnya saja hehehe.
    Kalau ada ekstra menu, aku belanjakan buah, faktor U gitu lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss! Aku juga lebih pilih buah sekarang. :D *mengabaikan kalimat "faktor U"*

      Hapus
  15. Mukena buatan Mbak Waya cantikkkk...
    Btw, kemarin aku tanggal lima ke supermarket, antreannya panjang amat, padahal nggak tanggal-tanggal muda banget. Ternyata buat Ramadan to... bingung kenapa pada belanja banyak banget sebelum Ramadan... hmmm

    BalasHapus
  16. Sama mbakk... akupun ga selalu baju baru lah pas lebaran. Kalo butuh ya belanja online atau beli di teman. Hitung-hitung ikut support usaha teman :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, bagus itu, Mbak. Kalau saya, senang belanja di e-commerce juga karena banyak diskonan hihihi.

      Hapus
  17. Yeahh hidup belanja online

    BalasHapus
  18. entah kenapa pas bulan ramadhan budget belanja malah membengkak, harusnya kan bulan ramadhan bisa hemat banyak >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal waktu makan sama aja, ya? Buka puasa, makan malam, sahur. Tetap 3 kali. :p

      Hapus
  19. saya jarang belanja di bulan Ramadhan. Pusing lihat antreannya. Kalau belanja online biasanya di awal Ramadhan. Kalau mendekati hari raya, khawatir barangnya sampe saat saya sedang mudik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Chi. Jelas Lebaran pengiriman sering crush. Aku pernah kirim paket buku ke temen dekat-dekat Lebaran malah gak sampe paketnya. Gak ada kabar hilang di mana.

      Hapus
  20. Iya, Haya, ramai, ramai, ramai. Gak leluasa memilih dan antre saat membayar jadinya.

    BalasHapus
  21. Belanja online membantu banget, gak banyak effort. Cukup dengan mainkan jarimu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi teteuuup kudu hati-hati mainan jari ya hihihi. Jangan sampe kantong jebol.

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan