Selasa, 26 April 2016

Review Hygeia Body Wash

Yeaaay jumpa lagiii dengan Maissy di siniii. Ya di siniii kita berjumpa lagiii. Sesuai janji saya di postingan Hygeia Body Wash, Sabun Cair Pertama Berbahan Propolis bulan Januari 2016 lalu, kali ini saya pengin bagi-bagi cerita. Soalnya kalau bagi-bagi duit belum sanggup, Kak.



Ceritanya, kan, udah 3 bulanan, nih, saya pakai Hygeia Body Wash. Saya dapat info kalau sabun cair ini boleh dipakai di wajah, maka saya coba pakai di wajah dulu. Pertama kali pakai, komedo yang bersemayam nyaman tenteram sejak zaman Flinstone di hidung saya, pada ngelotok. Maklum, selain kilang minyak, wajah saya juga tambang komedo. Pori-pori kulit wajah yang gede (anak panda aja bisa duduk di situ) bikin komedo betah. Gosok-gosok sedikit Hygeia Body Wash di area hidung, lepaslah komedo putih penyumbat pori-pori luar. Senangnya haha! Hasil pemakaian belum tentu sama di saya dan kamyu, yaaa. 


Kesimpulannya, Hygeia Body Wash cocok buat wajah saya. Satu lagi perbedaan yang saya rasakan, kulit wajah saya tidak berubah kering. Biasanya setelah pakai facial wash, kulit wajah sekitar sudut bibir dan dagu kelihatan bersisik dan kasar. Kalau saya pakai bedak, area kering ini kelihatan belang belonteng sama area kulit wajah yang lain. Nah, ini tidak. Pakai Hygeia Body Wash di wajah, kulit terasa lembap. Kalau untuk kulit wajah cocok, kulit tubuh pun biasanya cocok. Berhubung tidak mengandung detergen, busa sabunnya cuma sedikit. Enak, dong, jadi hemat air buat bilas. :)) Selain saya, suami dan anak-anak juga pakai. Kebetulan kulit anak bungsu saya agak sensitif. Hygeia Body Wash pas buat dia. Teman-teman yang mengalami masalah kulit, terutama yang anaknya sering keringet buntet, mungkin bisa beralih ke Hygeia Body Wash.

Oiya, jangan kaget melihat warna sabunnya yang cokelat! Ini warna asli propolis. Hygeia Body Wash memang tidak ditambahkan pewarna kimia apa pun. Isi Hygeia Body Wash yang satu dengan Hygeia Body Wash yang lain bisa saja tidak sama warna cokelatnya. Ada yang cokelat muda dan ada yang cokelat tua. Tergantung warna propolisnya. Jadi bukan karena tidak memenuhi syarat quality control, ya. :)) Sebagai patokan, produsen mencantumkan range warna cokelat di kemasan. Selama warna isi Hygeia Body Wash yang kita pakai masih masuk range warna itu, berarti produk oke.    




Harum sabunnya relaxing, tapi semerbak ke mana-mana. Padahal, dari info yang saya dapat saat launching, parfum yang ditambahkan sedikit aja. Suami dan anak-anak suka harumnya. Kami sekeluarga memang ndak doyan yang sengit-sengit, omongan sengit sikap sengit, termasuk harum parfum sengit. 
  
Yang perlu diingat, Hygeia Body Wash BUKAN OBAT PENYAKIT KULIT. Intinya, lebih aman aja untuk orang-orang yang memiliki masalah kulit, seperti ruam, gatal-gatal, atau eksim.  Bahan-bahan Hygeia Body Wash alami, tanpa pewarna, sedikiiit sekali parfum, dan pastinya no triclosan. Soal manfaat propolis yang kesohor, kayaknya enggak perlu saya jabarin lagi di sini. Tersedia dua ukuran, yakni 250 ml (Rp70 ribu) dan 500 ml (Rp110 ribu). Yang ukuran 250 ml ini travel-friendly. Saya selalu bawa kalau lagi jalan-jalan bareng keluarga menginap di mana gitu. Pengin beli? Sila ke Hygeia.co.id. Info detail cek di Sentuhan Benar dan PT. Rin Biotek Indonesia. Honestly, bangga, deh, sama produk asli Indonesia ini. Teman-teman, selamat mencoba! [] Haya Aliya Zaki 

21 komentar:

  1. Aku juga jadi betah pakainya cikgu.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo propolis biasanya udah jaminan mutu ya, Des

      Hapus
  2. Makk aku jg komodo eh komedoan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi hasilnya bisa beda di masing-masing orang ya, Mba. Kalo mau apik, kudu facial xixixi.

      Hapus
  3. Serius gtu kilang minyak bisa mampet cikgu? Aku mau banget lah wajaku juga berminyak banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dibilang jadi mampet gimana, ya. Yang pasti wajah jadi lebih lembap aja, Mun. Kalo wajah lembap, mestinya produksi minyaknya berkurang. Setahu aku, kulit yang terhidrasi seperti itu efeknya.

      Hapus
  4. Jadi penasaran pengin nyobaa, yang penting aromanya gak terlalu wangi banget bikin kepala cenut-cenut. Hahaha. Tengkyu cikgu atas infonya :)

    BalasHapus
  5. Mengurangi gatal2 karena keringat dan tidak iritasi. aku cocok banget pake sabun ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, jadi makin rajin mandi ini Ibuk Ani. Ihik.

      Hapus
  6. aku juga lumayan cocok sama produk ini mba Haya, terutama anakku yang biang keringatnya jauh berkurang setelah pake sabun ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harganya mahalan dikit daripada sabun biasa, tapi hasilnya worth it, ya. :)

      Hapus
  7. Sabun yang gada SLS itu jaranggggg banget dicarinya mba. Semua pake SLS, sabun bayi aja pake SLS. Ahh aku jadi makin kepo pengen cona si Hygeia ini. "Racun. Racun. Racun".

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih info tambahannya, Roos. Ayo cobaiiiin. :))

      Hapus
  8. Iya emang kl sabun muka yang kurang cocok, setelah bilas malah kayak kaku kulit muka ya, terlihat kering haha.

    Wah oke nih kayaknya utk ilangin komedo ... :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyiiik asyiiik Timmy mau nyobain jugak. :v

      Hapus
  9. Kepenginnya sabun muka yang bisa angkat komedo, hehehe.
    Aku jarang facial

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo mau apik ya facial, Mba. :D

      Hapus
  10. kayaknya wanginya enak ya ...saya jadi ikut penasaran nih mba. Apalagi tidak sengit :)..pasti enak dan damai di hidung :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan