Jumat, 18 Maret 2016

Tip Mencuci Pakaian Supaya Tetap Awet

            “Ya ampuuun … baru beberapa kali pakai, sekarang udah rusak gara-gara dicuci!”
            “Huaaa … baju kesayanganku luntur!”
            “Duh, ini noda lipstik gimana ngilanginnya ya? Betah banget nempel!”

        Hmmm, Teman-teman pernah enggak mengalami kejadian tragis binti mengenaskan seperti di atas? Pasti sebagian besar menjawab: pernah! Mungkin bukan beli pakaian barunya yang begitu jadi masalah (walaupun teteup aja sebel kudu ngeluarin duit buat beli baru huehuehue). Tapi, kadang yang mengalami “kecelakaan” adalah pakaian kesayangan yang harganya tidak bisa dinilai dengan uang. Contoh, rok lipit zaman saya ngekos dulu. Begitu diambil dari londri, roknya sudah lurus lempeng kayak jalan tol alias lipitnya hilang semuaaa! Selain enak dipakai, rok itu menyimpan kenangan. Saya dan suami mengalami malam penuh drama gara-gara rok itu terpilin di jari-jari ban sepeda motor. Sepeda motor terbalik! Kami berdua sukses jatuh di tengah jalan di depan banyak orang. Hujan-hujan pulak! :)) Kaki dan tangan kami lecet, namun hebatnya rok itu cuma sobek sedikit! Besoknya kebetulan saya ulang tahun, suami minta maaf (lha rok saya yang nyangkut, kok doi yang minta maaf yak) dan saya dikasih hadiah jam tangan cantik. Wih, so sweet banget! :p :p :p

            Nah, cukup segitu aja intronya. Bukan apa-apa, saya khawatir aib-aib lain meluncur tanpa sadar dari bibir manis ini. *ditimpuk cucian kotor* Berikut beberapa tip mencuci pakaian supaya awet ala ala saya dan Mama.

Sigap bersihkan noda
            Terutama untuk pakaian putih, nih. Begitu kena noda, langsung oleskan detergen dan kucek. Jangan dibiarkan terlalu lama. Nanti nodanya sulit lepas. Cuma noda setitik, tapi kalau pakaiannya warna putih, rasanya jadi gimanaaa gitu.

Perhatikan label sebelum mencuci
            Ada pakaian yang hanya boleh di-dry clean, ada pakaian yang hanya boleh dicuci dengan air hangat, dll. Sebelum mencuci, baiknya kita “rajin” memperhatikan peraturan di label pakaian.



Pisahkan rendaman cucian
            Pakaian putih dan berwarna wajib dipisah saat direndam dalam air yang telah diberi detergen bubuk. Seandainya tidak, pakaian warna putih bakal kena lunturan dari pakaian berwarna. Wassalam kalau udah kejadian.

Sikat area yang rawan kotor
            Yang rawan kotor, tuh, area kerah, lengan bawah, dan kaki bawah. Betul? Biasanya saya ekstra membersihkan dengan sikat dan sedikit colekan manja dari sabun batangan. 

Obok-obok saku
            Sebelum mencuci, bongkar “harta karun” dari semua saku. Bagian dalam saku (warna putih) dikeluarkan dan dikucek. Pernah kasus saya memakai pakaian yang tahu-tahu ada uang kertas di dalam saku. Oalaah … ternyata si mbak alpa mengecek isi saku sebelum mencuci. Mending uangnya masih bisa digunakan. Lha ini uangnya kadung kecuci, kadung bolong di sana-sini kayak kena panahan si ganteng Hawkeye The Avengers.

Cek kapasitas mesin cuci
            Setop menjejal pakaian sampai membludak ke mesin cuci. Cek kapasitas cuciannya, ya. Niat pengin cepat, tapi pakaian dan mesin cuci malah rusak. Ada tip khusus dari Mama buat Teman-teman yang mencuci pakai mesin. Masukkan pakaian yang gampang melar (kaus dan pakaian dalam) ke laundry net sebelum dimasukkan ke mesin cuci. Laundry net ini semacam kantong berjaring yang bisa melindungi pakaian dari kerusakan ketika “diaduk-aduk” di dalam mesin cuci.  

Atur pengering
            Pakaian yang tebal dan pakaian yang halus tentu tidak sama cara mengeringkannya. Yang halus, misalnya, waktu pengeringannya lebih cepat. Putaran dipilih yang soft. Atur sesuai tombol yang tersedia.

Trik menjemur
            Last but not least, kegiatan mencuci tentu tidak lepas dari kegiatan menjemur. Sampai sekarang saya masih mengikuti nasihat Mama, yakni pakaian harus dibalik ketika menjemur. Bagian dalam dibalik keluar dan bagian luar dibalik ke dalam. *mendadak ingat Fred (teman Hiro Hamada) waktu cerita tentang cara dia memakai underwear-nya* Tujuannya supaya warna pakaian tidak cepat pudar karena sinar matahari. Begitu jemuran kering, langsung angkat. Tidak perlu menunggu sore atau magrib. Kelamaan terpapar lembapnya udara bisa membuat pakaian bau apek. 

            Omong-omong soal mesin cuci, saya lagi punya mimpi beli mesin cuci satu tabung seperti punya Mama di Medan. Mesin cuci yang lama udah minta pensiun. Belinya sekitar tahun 2002. Udah tuaaa! Kabar baik, saya tidak perlu bingung tolah-toleh harus beli di mana. Sekarang JD.id menjual produk elektronik besar, antara lain mesin cuci, kulkas, dan AC. Produk diantar langsung dari warehouse JD (tidak pakai seller) sehingga lebih aman dan genuine product guaranteed. Sementara ini, area delivery masih terbatas di Jabodetabek. Namun, tidak tertutup kemungkinan ke depannya menjangkau area yang lebih luas lagi.

            Hal lain yang saya suka, di JD.id harganya cukup bersaing. Saya mencoba membandingkan beberapa produk yang sama di tempat belanja yang berbeda. Hasilnya, harga di JD.id lebih murah, ya. Lalu, JD.id juga punya layanan purna jual. Usah khawatir kejadian “habis manis sepah dibuang” setelah membeli. Info lengkap bisa dibaca di SINI

Harga di tempat belanja lain

Harga di JD.id
Harga di tempat belanja lain

Harga di JD.id


Kalau Teman-teman sedang butuh membeli produk elektronik besar, mungkin JD.id bisa menjadi tempat belanja pilihan. Mumpung sebentar lagi bulan muda, yuk, siap-siap sisihkan penghasilan. Dan, jangan lupa praktikkan tip-tip sederhana di atas supaya pakaian bisa awet kayak cintanya David Beckham ke Victoria Adam. #eeeh [] Haya Aliya Zaki

14 komentar:

  1. Makasih tipsnya ya Mba.. Harus perhatikan cara mencuci yg baik ya Mba agar pakaian tetap awet.. Kalo awet kan kita bisa ngirit lumayan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbaaakkk. mayan kan seharusnya uang beli baju bisa buat beli yang lain.

      Hapus
  2. Hihihi...ngobok2 saku? Kebiasaan saya tuh Mbak. Lumayanlah ya sekali cuci bisa nemu seribu dua ribu. Wkwkwkwk...

    Ngomong2 soal mesin cuci, saya juga pengen punya mesin cuci nih. Kalo pagi suka bedundupan pas bangunnua kesiangan. Kalau ada mesin cuci kan tinggal klik bisa ditinggal mengerjakan kerjaan yg lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekalian beli yang ada pengeringnya, Say. Tinggal jemur ntar. :D

      Hapus
  3. Kadang pengennya gitu kak, kalau ada noda langsung oles detergen terus kucek.. tapi seringnya ga sadar ada noda nempel, pas mau dicuci baru deh usaha kucek2 sampe hilang nodanya, hhe.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya juga ya. Kadang kita ga sadar baju udah kena noda.

      Hapus
  4. Saya yakin tidak semua wanita membaca kode label cara mencuci yang ada di pakaian.
    Terima kasih tipsnya yang bermanfaat
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya biasanya baju yang rada mahalan baru diperhatikan labelnya, Pakde. :))

      Hapus
  5. aku juga suka cueeek banget dengan petunjuk mencucui..jadi baju cepet belel ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung, Mba. Biasanya belel kalau memang ga sesuai banget cara mencucinya dengan yang tertera di label. :)

      Hapus
  6. Kayaknya aku nggak suka lihat petunjuk mencuci. Jadi nyadar setelah baca artikel Mbak Haya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baju yang rada mahalan doang yang diperatiin. :)))))

      Hapus
  7. cakep tipsnya,, yang masih bujang praktekin tuh.! :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan