Jumat, 25 Maret 2016

Shafiyya, Pahlawan Saya untuk (Kembali) Memulai Hidup Sehat

”Ummi, cincin Ummi udah enggak muat,” celoteh Shafiyya sambil memperhatikan cincin yang susah payah saya masukkan ke jari. Saya tidak menjawab celotehannya dan masih terus berusaha memaksa memasukkan cincin. Duh, sakiiit! Tapi, kalau kondangan absen pakai cincin ini, rasanya ada yang kurang. Aha, kenapa tidak pakai sabun aja?

“Nih, udah bisa masuk, kan?” kata saya senang. Saya mainkan jari-jemari saya di depan wajah Shafiyya. Yang kelihatan bukan pemandangan jari lentik nan cantik, melainkan permukaan kulit jari yang (memakai cincin) menyembul dan memerah. Tampak sekali cincin tersebut super-kekecilan di jari saya. 

 “Ummi kapan mau olahraga?” tanya Shafiyya tiba-tiba. Alisnya dinaikkan sedikit.

Saya terdiam. Aaakkk ... olahraga lagi! Resolusi saya setiap tahun adalah olahraga rutin. Akan tetapi, berkali-kali resolusi itu tinggal resolusi. Saya tidak pernah berhasil menepati. Saya ingat, pernah tahun 2009 saya benar-benar menjaga pola makan dan rajin olahraga. Kadang kangen kembali ke masa-masa itu. Namun, rasa malas lebih kuat menyergap. Sibuk, sibuk, dan sibuk, selalu jadi alasan favorit.

Di lain hari, Shafiyya balik berceloteh.

“Ummi, ikut berenang, yuk! Kalau Ummi enggak berenang, aku enggak mau berenang.”

“Tadi aku belajar tarian baru di sekolah. Sini aku ajarin Ummi!”

Shafiyya memang baru kelas 2 SD. Namun, menurut hemat saya, kemampuannya berpikir logis sangat baik.  Dia selalu mampu melempar debat yang masuk akal. Kadang saya kesal karena kritikannya. Soalnya apa yang dia bilang memang benar hahaha! Bagi saya, Shafiyya anak yang “istimewa”. Tidak, tulisan ini tidak bermaksud mengecilkan arti kedua anak saya yang lain. Semua anak saya istimewa. Hanya, ada pengalaman masa lampau yang membuat saya ingin berulang-ulang mengucapkan terima kasih kepada Shafiyya.

Beberapa tahun lalu, ibu mertua (anak-anak saya memanggilnya Eyang Ummi) menderita kanker otak. Dua berita yang bertolak belakang saya terima dalam satu waktu. Berita buruk dan berita baik. Berita baiknya, saya hamil Shafiyya. Alhamdulillah.

Meski hamil, saya tetap membantu merawat Eyang Ummi. Setiap hari mengantar beliau ke rumah sakit untuk terapi dan membantu merawat di rumah juga, termasuk menemani shalat serta mengaji, memandikan, membuatkan makanan, dan meminumkan obat. Saya berbagi jadwal dengan adik ipar. Bukan perkara mudah, apalagi ketika saya kebetulan sedang merawat sendirian. Hal yang paling sulit adalah saat Eyang Ummi ingin duduk dan dikipasi punggungnya. Kanker otak membuatnya lumpuh. Untuk duduk, Eyang Ummi harus dibantu. Nah, punggung Eyang Ummi sebisa mungkin saya sangga dengan punggung saya. Rasanya beraaattt sekali … tambahan pula saya lagi hamil.

Alhamdulillah, selama hamil, saya tidak mengalami keluhan sama sekali. Kandungan sehat. Shafiyya ikut ke mana pun saya pergi. Dia ada dalam setiap aktivitas saya. Saya seolah mendapatkan “kekuatan” dari seseorang yang belum nyata wujudnya. Kami telah bersahabat bahkan sebelum kami bertemu! Kalau diingat-ingat, rasanya seperti mimpi. Kalimat hamdalah tak henti membasahi lidah saya.

She's my best friend

Kembali ke soal olahraga. Kali ini, sepertinya alarm merah sudah berbunyi. Bukan cuma cincin dan baju yang tidak muat. Napas saya pun cepat ngos-ngosan. Ketara sekali waktu presentasi di hadapan puluhan orang. Malu jadinya. Badan gampang lemas. Mata selalu ingin terpejam alias gampang ngantuk. Sekian lama saya terlena. Makan sesukanya dan harus  sekenyang-kenyangnya. Olahraga ogah. Seperti kata Echa, teman saya, sebagian dari kita lupa berkaca. Nah, saya salah satunya! Lupa bahwa semakin bertambah umur, metabolisme tubuh semakin menurun. Lupa bahwa yang menyenangkan itu tak selalu baik. Lupa bahwa saya harus menjaga tubuh sebagai wujud syukur kepada Sang Maha Pemberi.      

Saya memberanikan diri check up ke rumah sakit. Hasilnya … badan overweight, tensi rendah, dan asam urat 10,9 mg/dl. Kolesterol nyaris melewati ambang batas. Kondisi darah juga kurang bagus. Ada benjolan di leher kanan yang awalnya saya pikir tumor, namun ternyata bukan. Benjolan itu adalah ... LEMAK! Gusti! Saya cuma pengin sehat! teriak saya ketika  membaca hasil check up. Dokter keukeuh tidak mau memberi obat. Katanya, “Untuk apa saya kasih obat kalau Ibu tidak mau mengubah gaya hidup?” Fyi, seandainya dibiarkan, asam urat yang tinggi bisa mengkristal menjadi kalsium oksalat dan mengendap di ginjal. Jadilah batu ginjal. Astagfirullah.

Dokter menganjurkan dua hal penting: ubah pola makan dan olahraga! Saya langsung teringat Shafiyya. Selama ini dia tidak putus menyuruh saya olahraga. Dia sering merengek minta ditemani berenang. Dia mengajak saya menari ketika dia menari. Dia pahlawan saya untuk (kembali) memulai hidup sehat!

Sekarang selain menjaga pola makan, saya olahraga setiap hari. Pastinya ada anak-anak saya yang menemani, terutama Shafiyya. Mereka ketawa-ketawa mengikuti gerakan saya. Saya ingin sehat karena ingin menyaksikan anak-anak tumbuh dan dewasa. Saya ingin menikmati hari tua bersama mereka. Semoga Allah kabulkan doa ini.

Olahraga setiap hari

Foto atas dan bawah selang sebulan mengubah gaya hidup 

Mungkin kita berpikir bahwa kita, orangtua, adalah sosok yang pintar dan anak-anak butuh belajar dari kita. Bagi saya, tidak selalu demikian. Anak-anak guru kehidupan saya. Saya belajar arif, belajar sabar, belajar tawakal, dari mereka. Maafkan Ummi kalau belum bisa menjadi murid yang baik. Jangan bosan saling mengingatkan ya, Nak. Terima kasih, Ummi sayang kalian. [] Haya Aliya Zaki 

47 komentar:

  1. Udah keliatan bedanya lho mb Hay...iih jadi terprovokasi nih buat hidup lebih sehat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ubah gaya hidup dapet bonus turun BB. Saya juga ga ngeh kalo ga mandang dua foto tadi, Mbak. :))

      Hapus
  2. Liat shaffiya jd teringat nadia kak semenjak masa kehamilan ga sekalioun menyusahkan n sampai sekarang ga pernah bosen jd reminderku untuk banyak hal. Ngingetin ngaji ngingetin olahraga sekarang jg jd ibu polisi yg ngingetin minum vitamin n susu hamil hehehhe...
    Titip peluk ah buat shaffiya..moga2 kapan2 nadia bisa ketemu sama kak shaffiya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Nadiaaa penginnya Shafiyya ketemu Mbak Nadia yang cantik. Salam buat Nadia ya, Mun. Kebayang dia jadi polisi mamahnya. :)) Jaga kesehatan, Mun. Jangan capek-capek. Beruntungnya kita. :)

      Hapus
  3. Semangat, Mbak! Yuk ah bareng2 hidup sehat dan rutin olahraga. Aku masih ngos2an soal olahraga. Alasannya pasti juga sibuk dan malas :(

    Ketjup sayang buat Shaffiya. Plus cemunal munil :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alasan utama memang itu Tar: sibuk dan malas. Ayo Tariiii mulai dari 10 menit aja dulu. Lama-lama ketagihan, kok. :D

      Hapus
    2. Salam balik dari cemunal munil wahaha. Kalo ketemu, tante harus bawain dia donat, katanya. :))))

      Hapus
  4. Ah..baca postingan ini saya jadi bersyukur punya anak perempuan yg memotivasi untuk ngapalin Al Quran, meski itu baru jus 30..Peluk sayang untuk Shafiyya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kalo yang seksi ngingetin hafalan Alquran itu si Faruq, sulung saya, Mbak. Salam buat ananda shalihah ya. Semangat, Mbak! :)

      Hapus
  5. Senangnya, iya mba, aku juga punya anak-anak yang suka ngingetin dan ngajak kebaikan juga. Maunya pengen ngelihat mereka tumbuh besar dengan baik, kalau bisa sampai mereka punya anak cucu, kejauhan ya? Namanya juga doa ya,hihihi.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Kita saling mendoakan. Penginnya sampai punya cicit hihi.

      Hapus
  6. Akupun mbaa, resolusi olahraga tinggal resolusi. Padahal ngga muluk2 sih mau olahraga sehari 30 meniiit aja kok susah, sering lupanya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak temenin sini, Miii. Diniatkan paling ga 15 menit sehari aja dulu. Nanti lama-lama nambah. :D

      Hapus
  7. makasih udah ingetin ttg ini mba, saya juga sulit memulai olahraga. saya mungkin sebaliknya, banyak orang bilang saya terlalu kurus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Andaikan aku bisa transfer BB-ku ke dirimu, Say. >.<

      Hapus
  8. Haduh aku juga jarang olahraga sekarang, sudah lama nggak check up juga. Harus mulai hidup sehat lagi.

    BalasHapus
  9. makin cakep dan keliatan perubahannya tambah seger mbak. Ini saya juga lagi giat nurunin BB. Ayo saling menyemangati, investasi masa tua untuk hidup sehat hemat ke dokter...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, Mbak. Sehat itu investasi. Btw, aku sering kepoin IG Mba Bella belajar mengatur pola makan hihi.

      Hapus
    2. Hihi..asyiikkk. terimakasih mbak

      Hapus
  10. duh sy kebalikannya nih pengen naikin bb, susah bener heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbaakkk aku transfer BB-ku Mbaaakkk.

      Hapus
  11. Semangat terus olahraganya ya mbak, biar badan udah mencapai yang diidealkan tapi tetap pertahankan olahraga :)

    BalasHapus
  12. wah,,makasih mak sudah diingatkan....jadi pingin cek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuk sekali-sekali check up, Say. Kadang kitanya ga berasa, tapi tahu-tahu ada. Jangan sampai, deh.

      Hapus
  13. Eh, iya, kelihatan banget bedanya ... selamat ya. mbak. Btw, sejak jenengan update status di fb ttg olah raga itu, aku selalu terkenang-kenang lho, batinku bilang, "ayo kapan kamu olah raga, kapan...?"
    Tapi alhamdulillah aku masih ngonthel kesana-sini, jd sedikit terbantu. cuma pgn ngencengin badan ni... (jd curhat ha ha ha)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngontel juga olahraga, Mbak. Digalakkan aja. (((DIGALAKKAN)))

      Hapus
  14. Waduh, harus check up nih. Kayaknya memang lg bermasalah dg berat badan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi dirimu masih menyusui, kan, Ma? Kalau masih menyusui BB naik mah gpplah. :)

      Hapus
  15. Mbahay, bedanya kliatan.. Shafiyya mirip ummi ya
    Seneng baca kalimat2 penutupnya, anak-anak berharga banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, they are. Makasih udah mampir, Mba. :)

      Hapus
  16. Olah raga emang penting banget ya, Mbak. Mau ngikutin Mbak Haya ah olah raga lagi :)

    BalasHapus
  17. Sekarang makin terlihat segar, mbak.
    Kalau orang tua rajin olahraga, anak-anak ikutan.
    Semangat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mba. Anak-anakku malah rajin olahraganya. Mereka rutin berenang dan naik sepeda. Umminya ini yang males. *digetok talenan*

      Hapus
  18. Motivasi untuk sehat agar bisa menemani anak-anak sampai kita tua sepertinya harus dicetak dan ditempel di dinding nih. Da aku mah pemalas, atuh. >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Chaaan. Ayooo bareng Salwa dan Aska. ^^

      Hapus
  19. Jalan kaki katanya memang bagus banget, low impact tapi efeknya kentara. Target perharinya minimal 10.000 lho mbak. Hiyaaaa, teori doang sih aku mah. Males bawaannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. 10.000 apa Mba maksudnya? 10.000 steps? Aku menyesuaikan sama info kalori yang harus dibakar aja di apps-nya. Di apps seminggu target 10.000 steps, bukan sehari. Kalau sehari 10.000 steps mah belum sanggup. :))

      Hapus
  20. Shafiyya mirip banget sama Mak Haya hihihi ... Semangat mak, makasih inspirasinya, saya mah makan udah ngatur, olahraganya yang belum karena banyakan excuse :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan boleh dong share cara mengatur pola makannya. :)

      Hapus
  21. Semangat mba Gaya..aku juga mulai hidup sehat nih !!!

    BalasHapus
  22. Aduh, manis sekali.
    Saya jadi merasa baca love letter dari Mama.
    Jadi senyum dan terharu di saat bersamaan.

    Bicara tentang olahraga, saya juga butuh olahraga nih, Mba.
    Seperti yang Mba bilang, tubuh jadi terasa lemah dan gampang lelah.
    Mba uda jalankan olahraga apa ya saat ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pakai alat di rumah. Namanya Obitrex. Kadang-kadang jalan cepat di komplek, Nov. :)

      Hapus
    2. Makasih apresiasinya, Nov. Tulisan ini memang semacam surat cinta untuk Shafiyya. :)

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan