Jumat, 09 Oktober 2015

[Dongeng] Kimana dan Tuan Katak

          Seminggu yang lalu, saya (dan pastinya kita semua) kehilangan sahabat bernama Kang Endang Firdaus. Innalillahi wa innailaihi rooji'uun. Kang Endang adalah penulis cerita anak yang sangat produktif. Sedih dan shock banget rasanya.

          Sekitar tahun 2005, saya cukup sering mengirim (sering ngirim yaaa,  bukan sering dimuat) cerpen dan dongeng anak terjemahan ke majalah Kids Fantasi (sekarang majalahnya udah almarhum). Sebagian tulisan saya dimuat dalam satu majalah bareng tulisan Kang Endang. Senang pastinya. Seorang Endang Firdaus, gitu. Sekalian mengenang Kang Endang, saya posting salah satu cerita saya itu di sini (setelah diedit lagi sedikit). May Allah accept his good deeds. Aamiin yaa Rabbal ‘aalamiin. Selamat jalan, Kang ....


Ini cerpen Kang Endang

Ini dongeng terjemahan saya 


                                                  Kimana dan Tuan Katak  

          Kimana pemuda yang gagah dan tampan. Dia ingin menikahi gadis cantik bernama Putri Langit di kahyangan. Maka, Kimana menulis surat untuk Dewa Matahari, ayah si gadis, untuk menyampaikan maksudnya. Setelah itu, Kimana menemui Tuan Kelinci.

          “Tuan Kelinci, maukah engkau mengantar surat ini kepada Dewa Matahari?” tanya Kimana.

         “Maaf, Kimana. Aku tidak bisa berlari sampai ke kahyangan,” Tuan Kelinci menolak.

          Lalu, Kimana meminta Tuan Sapi untuk menolongnya. Tapi, Tuan Sapi pun tidak sanggup kalau harus berjalan sampai ke kahyangan. Begitu pula Tuan Elang.

       Tuan Katak bertanya dengan nada heran, “Kimana, kenapa engkau tak mengantarkan sendiri surat itu?”

           “Aku tidak mampu, Tuan Katak,” jawab Kimana.

          “Kalau begitu, aku yang akan mengantarkan suratmu,” kata Tuan Katak.

           Kimana tertawa. “Mampukah seekor katak sepertimu melakukannya?” tanyanya tak percaya.

Tuan Katak berhasil meyakinkan Kimana. Dia mulai mengatur siasat. Dia bersembunyi di dekat sungai mengamati dayang-dayang dari kahyangan yang sedang mengambil air. Surat Kimana dijepit di bibirnya. Saat dayang-dayang meraup air sungai dengan kendi, saat itulah Tuan Katak melompat masuk. Dayang-dayang tidak melihatnya!

Sesampainya di istana Dewa Matahari, dayang-dayang meletakkan kendi di kamar. Tinggallah Tuan Katak sendiri. Dia melompat keluar. Surat Kimana diletakkan hati-hati di bangku, kemudian dia sembunyi lagi. 

Dewa Matahari memasuki kamarnya. Dia ingin minum untuk melepas dahaga. Tiba-tiba matanya tertumbuk pada sebuah surat! Tak sabar, Dewa Matahari membacanya.

Perkenalkanlah saya, Kimana, manusia bumi, ingin menikahi putri Anda, yaitu Putri Langit, bunyi surat tersebut.

Bagaimana surat ini bisa sampai di sini? pikir Dewa Matahari. Dia segera menemui istri dan anaknya. Mereka bertiga memutuskan agar Kimana membawakan hadiah perkawinan berupa sekantong uang emas. Dewa Matahari menulis keinginan mereka di surat dan meletakkannya di bangku.

Setelah tidak ada satu pun orang di dalam kamar, Tuan Katak meraih surat Dewa Matahari dan menjepitnya dengan bibirnya. Dia masuk kembali ke kendi kosong.

Keesokan hari, seperti biasa, dayang-dayang turun ke bumi untuk mengambil air. Ketika seorang dayang mengulurkan kendi, Tuan Katak cepat-cepat melompat.

“Tuan Katak, aku tak akan mampu melakukannya,” kata Kimana saat membaca surat balasan Dewa Matahari.

“Hmmm … aku akan menolongmu. Aku akan membawakan sekantong uang emas ke kahyangan,” sahut Tuan Katak.

Lagi-lagi Kimana tertawa meremehkan. Namun, lagi-lagi Tuan Katak berhasil meyakinkan Kimana. Dengan cara seperti kemarin, dia tiba di kahyangan. Sekantong uang emas diletakkan di dalam kamar Dewa Matahari.

Dewa Matahari bingung. Sekantong uang emas ditemukan di kamarnya. Dia berunding dengan istri dan anaknya. Putri Langit mengajukan permintaan terakhir. Putri Langit ingin Kimana datang ke kahyangan menjemputnya.

Ketika membaca surat dari Dewa Matahari, Kimana masih saja mengeluh tidak bisa. Tuan Katak kasihan dan menawarkan bantuan. Dia masuk ke kendi dan meludahi air minum di dalam kendi. Penghuni istana yang meminum air kendi jatuh sakit. Dewa Matahari memanggil tabib.

“Dewa Matahari, engkau telah berjanji menikahkan putrimu dengan seorang pemuda di bumi. Tapi, mengapa putrimu belum turun ke bumi juga untuk menemuinya? Kini, pemuda itu mengirim roh jahat agar kalian sakit. Roh jahat bersemayam dalam tubuh seekor katak,” jelas tabib.

Dewa Matahari terkejut. Akhirnya, Putri Langit turun ke bumi. Dia mengikuti dayang-dayang yang hendak mengambil air di sungai. Setelah dayang-dayang pergi, Tuan Katak muncul dari persembunyian.

“Putri Langit, aku akan menemanimu menemui calon suamimu,” ujar Tuan Katak.

Tentu saja Putri Langit tertawa. Dia meragukan kemampuan Tuan Katak.




“Aku telah mengantarkan sepucuk surat ke kahyangan. Aku juga telah membawa sekantong uang emas ke sana. Sekarang aku berhasil menjemput calon pengantin wanita. Semua dapat aku lakukan asal aku mau berusaha,” cerita Tuan Katak.

Wah, Putri Langit sangat terkesan! “Kalau begitu, aku akan menikah denganmu, Tuan Katak!” katanya mantap. Dia membawa Tuan Katak terbang bersamanya menuju kahyangan. Mereka menikah dan hidup bahagia.

Sementara, Kimana yang hanya berangan tanpa mau berusaha, masih menunggu calon istrinya tiba.  [] diterjemahkan secara bebas oleh Haya Aliya Zaki atas izin langsung (via e-mail) dari penulisnya Aaron Shepard

Link cerita asli How Frog Went to Heaven



35 komentar:

  1. Ikut berduka cita untuk temennya ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya saya juga ikut berduka cita ya Mbak, : (

      tetap semangat dan bersinar : )

      Hapus
  2. Jadi ikut sedih bacanya, padahal saya belum pernah kenal Kang Endang Firdaus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo baca majalah Bobo lama, banyak tulisannya.

      Hapus
  3. Semoga beliau ditempatkan di sisi terindah-Nya. Aamiin. Lama nggak baca cerpen dan dongengmu, Cikgu Haya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin yaa Rabb. Makasih, Tari. Iya, nih. Kangen juga nulis cerpen atau dongeng. :)

      Hapus
  4. putrinya menikah ama katak jadinya? kataknya nggak jadi pangeran gitu mba karena kelangit? diubah gitu menjelma pangeran ? *tim rusuhin blog mb haya

    turut berduka cita mbak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kataknya ga jadi pangeran. Nanti ceritanya jadi mainstream wkwkk.

      Hapus
  5. Masih gak percaya kalo Kang Endang meninggal. Padahal aku belom pernah ketemu. Tapi dulu sering interaksi di fb. Orang produktif yang ramaaah banget :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Nia. Aku kayak masih belum percaya.

      Hapus
  6. Turut berduka cita untuk kang endang,, semoga mbak bisa menjadi penerusnya,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya masih jauh banget dari Kang Endang. Semoga generasi penerus saya bisa mengikuti jejak almarhum. Aamiin. :)

      Hapus
  7. Mas Endang Firdaus yg pd awalnya kukira perempuan .... Akhir ceritanya tak terduga, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dulu aku pikir Kang Endang juga perempuan hehehe.

      Hapus
  8. Turut berduka untuk Kang Endang semoga almarhum mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah swt. aamiin

    ceritanya ringat namun berbobot, bobot terbesarnya adalah makna, jangan meremehkan kemampuan seseorang sebelum melihatnya sendiri, apapun bisa dilakukan asalkan mau berusaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerita anak-anak yang sederhana, Ev. Mudah dicerna dan dipahami. Aamiin. Makasih doanya.

      Hapus
  9. Turut berduka ibu.. Semoga tempat terbaik di berikan kepada pa Endang...

    Dongeng ini terjemahan ya ibu haya... Jadi proses menerjemahkan itu harus ada ijin dari pengarangnya langsung ya...

    Penasaran dengan kehidupan tuan katak setelah hidup di kayangan...dan kelanjutan si kimana tadi gimana ya...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya minta izin karena naskahnya diterjemahkan untuk dimuat di majalah, Pak. Ceritanya hanya sampai di sini. Tidak ada kelanjutannya hehehe. Makasih doanya buat Kang Endang.

      Hapus
  10. turut berduka cita ya mba... dan dongengnya baguuus mba :)..

    BalasHapus
  11. turut berduka cita juga ya mba., dongengny luar biasa .., semoga ada generasi penrusnya., salam kenal :)

    BalasHapus
  12. Turut berduka mak Haya..

    Btw ceritanya sederhana, tapi pesan moralnya dalem banget yaks...
    yang bersungguh dan mau berusaha akhirnya dia yg dapat ...bukan mrk yang hanya bermimpi tapi tak mau berusaha. #selfnote

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang suka meremehkan orang lain memang belum tentu lebih baik ya mba ? :0

      Hapus
  13. tuh kan putrinya nikah ama katak deh jadinya, ga usaha sih Kimananya.
    jadi keingetan Mbak pas SMP tulisan saya "Kuncir Dua Dahlia" pernah di muat di majalah Bobo, tapi karena saya enggak langganan jadinya saya enggak tahu kalau cerita saya dimuat , tahu dimuat pas dapat wesel (jaman dulu fee nya pakai wesel)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Mba Lubena keren. Zaman SMP udah tembus Bobo. Kangen juga sama kertas wesel ya, Mba. Sekarang udah sistem transfer semua. :)

      Hapus
  14. semoga saja smua amal ibadahnya kang endang diterima Allah SWT.
    duh jadi malu nih kalau baca dongengnya tuan katak. karena saya hanya kebanyakan berangan dibanding berusaha mba :)

    kunjungan pertama nih kesini. slam kenal yaa mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin yaa Rabbal 'aalamiin. Salam kenal juga. makasih udah mampir, ya. :)

      Hapus
  15. innalillahi wa innailaihi rojiuun. Saya turut berduka cita

    BalasHapus
  16. turut berduka cita. Aih mbak Haya aku kok belum bisa nulis cerita ya gimana sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Lid. Ayo bikin cerita. Coba-coba bikin dongeng sendiri terus ceritain ke anak-anak.

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan