Selasa, 22 September 2015

Jangan Buang Meja Kaca yang Retak

             Lebaran lalu saya merasakan berkah yang berlipat-lipat. Alhamdulillah, saya masih diberi umur untuk mengunjungi Abah dan Mama di Medan, kampung halaman saya. Berkah berikutnya, Abah dan Mama mendapat giliran jadi tuan rumah halalbihalal. Kebayang kami bakal disambangi seantero keluarga besar di Medan. Dan, udah pasti saya yang jadi salah satu panitia acaranya haha!

            Tiba hari H, saya pikir tamu yang datang sekitar 30 – 50 orang, Teman-teman. Di luar dugaan, kayaknya ada 80 orang lebih! Saya dan keluarga bolak-balik menambah nasi, lauk pauk, minuman, dan camilan kue. Mbak mbak di dapur sigap mencuci piring dengan kecepatan cahaya. *lebay* Mama sampai ngacir ke rumah makan padang buat beli ayam goreng ekstra. Untung ada rumah makan yang buka. Tamu terus datang silih berganti. Seru! Saya ketemu sanak saudara yang dulu kecil mungil chubby, sekarang udah jadi gadis dan jejaka cakep! Palingan saya mesem-mesem aja waktu ada saudara yang nyeletuk, “Kamu hobinya nyetatuuus melulu di medsos!” Enggak mungkin juga, kan,  saya jelasin tentang Klout Score dan printilan pekerjaan saya lainnya di TKP. :p Yang hits, saya baru tahu ada sepupu yang menikah dengan anak dosen pembimbing saya zaman kuliah di USU. Kami semua saling bertukar kabar dan nostalgia. Bagi saya, nostalgia selalu bikin bahagia! ^^   


Rame!

          Setelah semua pulang, kami berjibaku beres-beres. Bukan cuma marathon yeee yang bikin betis berkonde. Berdiri wira wiri seharian juga rupanya. Waktu adik dan suami memindahkan meja makan kaca, Mama baru nyadar. Kacanya retak di beberapa titik! Duh! Mungkin karena ketindihan wadah makanan atau minuman. Bagaimana, nih?

            Abah mau buang meja makan itu, tapi Mama melarang. Bukan Mama namanya kalau enggak banyak akal. *cieee* *modus minta ditraktir Mama* Oiya, sebelumnya saya udah pernah cerita tentang Trik Menaruh Banyak Barang di Rumah Kecil ala Mama. Nah, kali ini Mama punya ide untuk memanfaatkan kaca retak tadi.

             Rencananya, bagian kaca yang tidak retak dipakai untuk membuat beberapa meja baru. Tentunya dengan ukuran yang lebih kecil. Tugas tukang kaca buat memotong. Sudut-sudut meja dipotong tumpul supaya tidak membahayakan cucu-cucu.  Setelah itu, mikirin kaki mejanya dari apa. Mama memilih kaki meja berbahan besi (seperti bahan besi teralis jendela) daripada kayu. Soalnya, harga kayu lebih mahal. Atas permintaan Mama ke tukang besi, model kaki meja dibuat meliuk-liuk. Biar tampil beda gitu.  Catnya kombinasi merah tembaga dan hitam. Untuk mendapatkan tekstur kulit jeruk, mengecatnya dengan cara ditotol-totol. Here we go ... ta-daaa! Jadilah meja kaca yang bisa digunakan untuk tempat macam-macam.  Cantik, kan?







Berikut tip merawat meja kaca dari Mama:
1. Jangan taruh beban berat di meja kaca. Cukuplah beban hidup aja yang berat, ya.
2. Rutin bersihkan kaca. Caranya, semprot meja kaca dengan air atau cairan pembersih kimia, kemudian lap pakai koran bekas. Kenapa koran? Katanya, koran lebih menyerap air daripada kain lap biasa. Selain itu, kain lap juga meninggalkan serat-serat halus pada kaca. Kaca malah tampak kurang cling. Bagian sudut dibersihkan dengan sikat gigi lembut.
3. Hindari menempel stiker pada meja kaca. Stiker rada susah dibersihkan. Tapi, biasanya anak-anak kita pada senang tempel-tempel stiker. >.< Kalau telanjur, gosok meja kaca dengan minyak kayu putih. Stiker akan lepas perlahan-lahan.

            Bagaimana, Teman-teman? Punya ide lain memanfaatkan meja kaca yang retak? Atau, punya tip tambahan cara merawat meja kaca di rumah? Monggo share di sini! ^^ [] Haya Aliya Zaki



24 komentar:

  1. Waah meja -meja barunya jadi cantiik banget.Mama nya Mbak Haya kreatif banget yaa...

    BalasHapus
  2. kreatif itu sebenarnya ga susah, cuma harus tekun ya mbak
    he he he

    boleh juga idenya diterapin
    tapi bukan meja kaca, melainkan cermin di rumah yang udah jadul

    BalasHapus
  3. Cantik kaliii hasilnya.. Mantap ide nya :D

    BalasHapus
  4. Ya ampyun.. td aku pikir jgn taroh beban berat di meja. Cukup beban hidup. Aku mikirnya beban hidup itu benda hidup macam hewan dan org duduk. Baru ngeh "beban hidup" kehidupan manusia rupanya ya.. wkwkwkwkwk *lemotKumat*

    BalasHapus
  5. Hahaha aku ngakak pas di bagian beban hidup aja yang boleh berat. Btw idenya bagus, nih. Jadi ingat masih punya kaca besar, mau dibuat meja belum jadi2

    BalasHapus
  6. sama mak,saya juga kalo bersihin meja kaca atau jendela kaya pasti pake koran hehe

    BalasHapus
  7. Ampuun deh mamanya mbak Haya kreatig banget, mirip aku *ditoyor Mama

    BalasHapus
  8. Seger baca postingannya Mbak Haya. Hihihihi. Tipsnya okeh berat. Bisa banget dipake dan dulu saya di rumah dulu ada meja kaca fan karena dipake buat taroh beraneka kue dan makanan jadinya pecah dan akhirnya diganti kayu triplek. Hihihi. Cuma ya itu, karena triplek akhirnya selalu pake taplak meja deh.

    BalasHapus
  9. Kaca meja dirumah suka ditempelin sticker princess :D hueheheh :D

    Btw tipsnya cetar mbak Haya, makasih

    BalasHapus
  10. Wow... ide cemerlang...
    Di rumah neneknya Salfa banyak meja kaca beginian
    Nanti dipraktekkan kalau meja kacanya sudah retak
    Atau saya retakin sekalian biar bisa dicoba nih tipsny? *lalu dilempar Pisang Ijo sama mamaku, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dilempar ulekan sama mamamu, Mba hahahaha.

      Hapus
  11. Waah...
    Anak-anak seneng banget nempelin stiker, termasuk meja dan juga kaca

    BalasHapus
  12. masih bagus gitu mbak, kalau di buang sayang, Untung pinter ya bisa memperbaikinya

    BalasHapus
  13. Ngebayangin sigapnya bagian konsumsi. Sampainle warung padang, gitu. :D

    Apiiiik meja kacanya, Mbak.

    BalasHapus
  14. Manis banget, Mbak. Kreatif. Itu bunga-bunganya beli atau bikin juga, Mbak?

    Salam kenal dari Yogyakarta. Salam santun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bunganya beli. Salam kenal juga. Makasih dah mampir. :)

      Hapus
  15. Keren Mbak idenya, tapi dirumahku enggak ada meja kaca sejak ada Hania anakku yang super itu.. nyari aman :)

    BalasHapus
  16. Masuk akal mba ide kreatifnya, hanya problemnya di rumahku, banyak ponakan masih kecil, kalo pas main, apa saja ditaruh di meja kaca. Celakanya lagi, tiga ruang yang ada, mejanya kaca semua, hehehe

    BalasHapus
  17. Aku belum punya meja kaca. Rumah masih kecil..anak2 masih motil..ntar aja deh

    BalasHapus
  18. Mejanya bagus, cantik dengan bunga-bunga. Inspiratif, Mbak.

    BalasHapus
  19. saya tak ada ide mbak, kalo urusan memanfaatkan wadah bekas untuk hal yang berniali seni kurang kreatif nih, paling nyontek cara mama nya mbak haya, kepikiran ya mau dibuat meja, di rumah cuma dua meja kaca sih, semoga tidak retak soalnya bingung juga nantinya

    BalasHapus
  20. Ĺumayan juga sih harus keluar bbrp biaya tambahan sebenernya tapi drpd nambah sampah yg gak bisa didaur ulang, ide ini luar biasa

    BalasHapus
  21. Besi tempa emang keren buat rangka meja, jadi bagus gini eung. :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan