Rabu, 29 Juli 2015

Power Bank ASUS ZenPower, Sahabat Saya Berwisata Kuliner

        Bagi saya, mudik ke Medan bukan “sekadar” jadi momen bermaaf-maafan dan ajang silaturahim keluarga. Mudik juga berarti hepi hepi berwisata kuliner! Yeay! Semua yang pernah ke Medan pasti pada setuju kalau enggak ada kuliner yang enggak enak di Medan. Yang ada itu: kuliner enak dan kuliner yang enak banget! *pede* Apalagi, saya jalan-jalannya bareng adik-adik dan keluarga kecil mereka. Seru!

Bicara soal kuliner tidak hanya bicara soal rasa, Teman-teman. Jujur, melalui kuliner, saya ingin kembali menembus kenangan. Yang paling bikin excited adalah waktu nemu jajanan masa kecil. Ada kenangan akan kasih sayang orangtua, tawa girang teman-teman, dan kelakuan-kelakuan konyol saya. Yah, salah satunya, saya pernah mengira telur cicak beneran itu permen telur cicak. Maka, telur cicak beneran pun sukses saya kunyah-kunyah dan masuk perut. Alamak! Kebayang rasanya! :))

Pastinya kurang afdal kalau berwisata kuliner tanpa aplot-aplot foto. Saya sama sekali bukan fotografer prof, cukup motret pakai kamera henpon, jadi deh! Yang penting foto kulinernya jelas dan bikin jeles. *eeeh* *makanya main ke Medan, dong* *hihihi* 

Pastinya juga saya butuh power bank berkualitas kece. Kan enggak lucu kalau pas jeprat-jepret, henpon low bat terus wassalam. Alhamdulillah, saya udah kenalan sama power bank ASUS ZenPower. Yang bikin surprais, di dalam kotak kemasan power bank ini ada kartu garansi. Seingat saya, saya belum pernah punya power bank yang ada kartu garansinya. Hmmm, kesan pertamanya aja udah bagus, ya. Gimana dengan kualitas power bank-nya sendiri?

Power bank ASUS ZenPower

Kartu garansi ZenPower

Spesifikasi
Baterai: Lithium-ion rechargable cell (produksi Panasonic)
Kapasitas: 10050 mAh
Input: DC 5v 2,0A
Output: DC 5V 2,4A
Materi bodi: aluminium alloy
Berat: 215 gram
Ukuran: 90,5 x 59 x 22 mm
Lama pengisian daya: 5,5 – 6 jam
Suhu pengisian daya: 0 – 40o C
Garansi: 6 bulan resmi dari ASUS Centre
Warna: Sheer Gold (seperti punya saya), Brilliant Silver, Glamour Red, Azure Blue, Osmium Black
Harga: Rp260 ribuan (tergantung online shop)

            Biasanya power bank berkapasitas besar identik dengan ukuran yang besar pula. Nah, ZenPower beda! Meski berkapasitas 10050 mAh, power bank ini ringan dan mungil (seukuran kartu ATM). Asyik buat digenggam. Malu, ah, kalau sampai power bank jatuh ke kuah bakso atau nyungsep ke dalam kue tiramisu gara-gara rempong megangnya! Kita pun enggak bakal diledekin, “Ini yang mana henpon yang mana power bank, sih? Kok gedean power bank-nya?” :))


Seukuran kartu ATM!

            Eits, yakin ZenPower bukan produk abal-abal? Kan ada tuh power bank yang ngaku-ngaku berkapasitas besar, tapi waktu dicoba tidak sesuai kenyataan. Untuk membuktikan, saya mencoba mengisi daya henpon saya, yakni Samsung E5 yang berkapasitas sekitar 3000 mAh. Fyi, ZenPower bisa untuk semua jenis gadget. Ternyata, ZenPower mampu mengisi daya sampai tiga kali (saat baterai henpon mulai tersisa 15%). Kalau ZenPower sedang full daya, empat titik lampunya menyala. Setelah dipakai tiga kali mengisi daya Samsung E5, hanya tinggal satu titik lampu yang menyala. Terbukti kapasitas ZenPower tidak fiktif. Ketika hanya satu titik lampu yang menyala, itu berarti saya harus mengisi ulang lagi daya power bank. Setelah penuh, pengisian otomatis terhenti. Jadi, enggak ada yang namanya power bank rusak karena kelebihan muatan (kelamaan dicas). Umur power bank pun jadi lebih awet.

ASUS ZenPower dan Samsung E5

Empat titik lampu

            Ada tiga hal yang paling saya sukai dari ZenPower. Apakah gerangan?
1. Bodi cantik dan kompak
Bodi ZenPower berkilau dan tampak wah. Katanya karena dipoles nanodisasi di casing aluminiumnya. Selain jadi cantik, bodi juga jadi anti-gores. Warnanya? Banyak! Monggo dipilih sesuai gaya.
 
2. Cepat mengisi daya
Saya membandingkan kecepatan mengisi daya antara ZenPower dengan power bank lama saya. Pakai power bank lama, rada lumutan binti jenggotan gitu nungguin sampai baterai henpon penuh. Pakai ZenPower, tidak terlalu berasa tahu-tahu baterai henpon sudah 100% charged.

3. Tidak panas
Udah pada maklum kali ya bodi power bank bakal panas saat bekerja. Panasnya bisa ngalahin wajan! Baunya gosong pula. Jiaaa. :p Tapi, ZenPower tidak, lho. Bodinya adem-adem aja karena memiliki teknologi Temperature Protection.

            Dengan semua kelebihan di atas, saya hanya kurang sreg dengan pendeknya kabel charger ZenPower (11,5 cm) dan kabelnya cuma … satu! Adik ipar yang kebetulan henponnya lagi low bat enggak bisa ikutan pakai. Oiya, ngomong-ngomong soal kuliner tadi, ini sebagian foto kuliner hasil jepretan saya. Not bad-lah, yaaa.  

Martabak telur ekstra bawang

Durian Ucok

Es Krim Ria

Kue homemade Tip Top

Manisan buah kana, camilan waktu SD

ZenPower siap di bawa ke mana saja!

Berkat ZenPower, acara wisata kuliner lancar. Durian, es krim, martabak, bika ambon, semua bisa mejeng narsis di medsos! Haha! Bagaimana dengan Teman-teman? Pernah mudik sambil berwisata kuliner? Yuk, sekalian kenalkan pesona Indonesia lewat kuliner-kulinernya. Jangan lupa, selalu bawa power bank ASUS ZenPower di dalam tas atau kantong, ya! ^^ [] Haya Aliya Zaki

37 komentar:

  1. Hah? Makan telur cicak betulan? Gimana itu rasanya? :)) Btw power bank ini menggiurkan banget, ya. Apalagi aku juga pakenya hp Asus. Klop. Tinggal nunggu punya. Hihihi

    BalasHapus
  2. Iya, buat ngecas nggak panas bodynya. Ukurannya yg mini enak digenggaman & bikin ribet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Biasanya power bank lain panas kale dipake. Yang ini ga, ya.

      Hapus
  3. Saya jg memaksimalkan fungsi hp dng sering motret makanan. Sdh gitu langsung upload ke sosmed. Gak aneh battery gadget cepat benar habis. Jadi emang butuh power bank seperti punya Azus ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mba. Setiap mau jalan-jalan, henpon saya kudu 100% charged dan power bank kudu penuh.

      Hapus
  4. Wah, asus zenpower ini cukup eksis di kalangan blogger hehehe

    BalasHapus
  5. ya ampun ini postingan bikin ngiler mbak :) aku juga bawa powerbanknya tapi kabelnya aku ganti yang panjang mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, bisa diakali kayak gitu, Lid. Ayooo main ke Medan. :v

      Hapus
  6. Kenapa itu makanan semua serba menggiurkan?? Terlaluuu... terlaluuu... *banting kerdus powerbank

    BalasHapus
  7. Dulu juga sempet ngira telur cicak betulan ya permen telur cicak. Tp tdk sempat makan soale telur cicaknya susah ditemuin... Rasanya gimana ya mbak? 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak ada manis-manisnya gitu. :))

      Hapus
  8. kalo udah bosen lempar ke aku aja yah mbak powerbank nya.. hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kalo dah rusak baru kulempar, Rie bawahaha.

      Hapus
  9. maak, mupeng nih, secara power bank saya baru ilang hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, cocok banget punya ZenPower ini.

      Hapus
  10. Mana foto permen telor cicaknya, kangen ama permen itu. Tapi serius ga kebayang klo ampe makan telor cicak beneran. 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kejadian waktu kecil haha! Ga usah dibayangin. :p

      Hapus
  11. saya juga pake Power Bank ASUS ZenPower :)
    kualitasnya ok banget ga nyesel deh belinya juga

    BalasHapus
  12. Aku mo power bank nya durennya buat cikgu semua
    #langsung mual liat duren segitu banyak

    BalasHapus
  13. Benar sekali, kalau mudik, intinya sih nostalgia juga.
    Power bank memang harus ada terus itu sih, powerfull di saat kritis batre... LOL.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Power bank udah jadi semacam kebutuhan primer gitu ya, Kak. *ikutan lol*

      Hapus
  14. HoOh, ngga panas dan awer. Aku sudah nyobain juga. :D
    Martabaknya nikmat banget yaa!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nih. Martabaknya selalu bikin kangen. Martabak tipis, ga tebel kayak martabak sini, Idah.

      Hapus
  15. pengen durian *salah fokus

    BalasHapus
  16. KAlau saya paling gak bisa jauh kemana mana tanpa membawa powerbank. menurut saya powerbank itu sangat urgent skali..

    BalasHapus
  17. Mbak. saya juga punya power bank, beraat banget, yg ini enggak kali yah?

    BalasHapus
  18. kulinernyaaa asyiiik bangeeet :)..dan aku jug apunya teman yaaang samaaa nih mak :)

    BalasHapus
  19. Mau sieh kak ke Medan, tapi nabung dulu nunggu duitnya numpuk dulu, hehehe... eh aku kok fokusnya ama kue Tip Top nya yaw? enak sepertinya. Hasyiiiiik

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan