Selasa, 20 Januari 2015

Cara Membuat NPWP untuk Wanita Menikah

Aiiish … kalau baca judulnya, kayaknya isi tulisannya formal banget gitu, ya. Padahal, padahaaal, penuh drama bwahahaha. Ceritanya, saya harus bikin NPWP sebagai salah satu syarat berangkat ke Singapura (selain paspor, KTP, dan halaman depan buku tabungan). Dilalah selama ini saya “terlenaaa” *Ikke Nurjanah mode on* memakai NPWP suami. Mulai dari urusan pajak royalti buku sampai pajak hadiah lomba. Sebenarnya, sahabat saya, Ani Berta, sudah beberapa kali mengingatkan supaya saya bikin NPWP. Saya, sih, iya iya aja, tapi bikinnya ntar sok ntar sok. *dikepruk gayung sama Ani* Kali ini benar-benar mati kutu. (((Saya wajib punya NPWP sendiri))).

Hari Jumat lalu tim pengundang mengabari soal kebutuhan scan NPWP. Sementara, hari Jumat itu pula anak-anak saya kudu masuk RS karena demam berdarah hiks. Saya niatkan Senin mengurus tuntas, sekalian mau mengambil paspor yang sudah jadi di kantor imigrasi. Eniweeei, cerita mengurus paspor saya yang hilang bakal ada postingan sendiri juga. Dramanya lain lagi. *tepok jidat Nicholas Cage*

Senin pukul 07.00 pagi saya berangkat dari RS. Anak-anak di RS saya titip sementara sama bapak ibu mertua. Pokoke, hari Senin urusan NPWP dan paspor harus beres! batin saya. Pukul 07.30 saya sampai di kantor pajak Jakarta Selatan. Celingak-celinguk masih sepi. Asyiiik dapat antrean nomor 2! Alamat pukul 10.00 dah beres, nih. Kalau sudah beres, saya tancap gas ke kantor imigrasi. Semangaaattt!

Pukul 08.15 satpam dan petugas imigrasi mulai menerima pemohon. Iseng saya tanya ke satpam soal pengisian formulir pendaftaran. Oiya, sebelumnya saya baca di inet kalau mendaftar NPWP bisa via online di SINI. Pengurusan selanjutnya jadi lebih ringkes dan cepat. Tapi, semalaman saya mencoba mendaftar via online gagal terus, kurang tahu sebabnya.

“Boleh lihat KTP-nya, Bu?” tanya satpam.

Saya mengangguk.

“Lho, Ibu tinggal di Tangerang, ya? Kalau tinggal di Tangerang, bikin NPWP-nya di kantor pajak Citra Sudirman, dekat kantor wali kota Tangerang. Bukan di sini, Bu. Ini untuk daerah Jaksel,” jelas satpam.

Hah? Alamaaakkk … langsung lemas dengkul! Saya pikir, bikin NPWP sama kayak bikin paspor, tidak ditentukan oleh domisili. Saya domisili Tangerang, tapi bisa bikin paspor di kantor imigrasi Jaksel. Ih, sotoy. Mana perjalanan dari kantor pajak Jaksel ke Tangerang lumayan jauh. Lebih satu jam perjalanan. Harus 2 kali naik angkot disambung 1 kali naik taksi.

Pokoknya hari ini harus beres! Harus beres! batin saya berulang-ulang. Singkat cerita, sampai juga saya di kantor pajak Tangerang. Aaah … aman, pukul 10 pagi. Saya menyimpan nomor antrean 73 di tas. Sante-sante mengisi formulir pendaftaran dan surat pernyataan di dekat satpam. Toh, giliran saya masih lama.





“Eh, ini harus ada fotokopi KTP suami dan fotokopi NPWP suami ya, Pak?” Mata saya membulat ke satpam. Barusan saya membaca Persyaratan Mengurus NPWP untuk Wanita Menikah di secarik kertas yang ditempel di meja satpam.

“Ibu tanya ke loket 9 ya, Bu. Saya khawatir salah jawab,” kata satpam.



 Setelah bertanya ke loket 9, alamaaakkk … dengkul makin lemas! Ternyata, benar. Saya punya 2 lembar fotokopi KTP suami di tas, sih, tapi fotokopi NPWP-nya? Aha! Saya ingat, saya menyimpan scan NPWP suami di e-mail. Tinggal mencari warnet dan nge-print, deh. Setengah berlari saya menuju luar gedung. Semangaaattt!

Olala, rupanya, di luar gedung, hujan deras banget! Berasa air tumpah semua dari langit. Maksud hati hendak mencari warnet terdekat, apa daya, mau melihat jalanan satu meteran di depan saja sulit. Pukul 10.30 teng saya memutuskan ke kantor imigrasi. Paspor lebih urgent karena tim pengundang mau booking tiket pesawat. Saya harus kirim scan paspor via e-mail hari itu juga.

Tepat pukul 11.45 saya sampai di kantor imigrasi Jaksel. Phew, mirip kucing kecebur got! Kedinginan basah kuyup huaaa. Saya mengambil nomor antrean. Wah, di kertas pembayaran tertulis waktu pengambilan paspor pukul 13.00. Masih satu jam lagi. Tapi, saya coba tanya saja ke petugas, ah.

“Mau ambil paspor, ya?” tanya ibuk-ibuk. Kepalanya menyembul dari balik loket.

“Iya, Bu,” jawab saya langsung. Saya menyerahkan bukti pembayaran.

Paspor saya ternyata sudah ada di meja sang ibuk. Saya tinggal fotokopi untuk pertinggal di sana. Yeay! *seka air mata*

“Pukul 12.00 petugas istirahat. Loket kembali buka pukul 13.00 ….”

Saya tertegun mendengar halo-halo petugas imigrasi. Ya Allah, rezeki saya banget! Saya bisa mengambil paspor sebelum waktunya! Kalau saya tiba pukul 12.00 atau lebih, saya bakal menunggu sampai pukul 13.00 sesuai jadwal. *jingkrak-jingkrak* Tapiii, senang-senang buyar waktu ingat NPWP belum beres.

Enggak tahan kedinginan, saya naik metromini 2 kali bablas pulang ke rumah. Mau ganti baju! Terus, scan paspor, kirim e-mail, print NPWP suami. Alhamdulillah, satu urusan beres! Hari ini harus beres dua-duanya! batin saya terus.

Pukul 14.30 saya berangkat ke kantor pajak Tangerang lagi. Rada pesimistis bisa sampai sebelum pukul 16.00 mengingat angkot bolak-balik ngetem pfffttt! Mujur, saya bisa juga sampai di kantor pajak Tangerang pukul 15.40. Langsung, deh, lompat cantik dari taksi! Sepuluh menit lagi kantor tutup! Dengan semangat 4-5-6-7, saya ke mesin di dekat pintu, hendak mengambil nomor antrean.

TUTUP!

Apaaah?! Tutuuup?!

“Ini betul antrean sudah tutup, Pak?” Mata saya memanas. Rasanya pengin menangis saat itu juga di depan satpam. Sudahlah salah kantor pajak, berkas enggak lengkap, basah kuyup sambung-menyambung naik angkot, metromini, dan taksi ….

“Iya, Bu. Tadi pukul 11.00 saja, antrean sudah ratusan. Begini, Bu. Kalau pukul 16.00 nanti sudah agak sepi, Ibu bujuk petugas loketnya. Siapa tahu bisa ….” Itu satpam kayaknya kasihan sama saya. Suaranya pelan dan lambat, seperti ingin menenangkan.

Saya bergeming. Ah, mana mungkin mereka mau, pikir saya.

“Oiya, Ibu sudah ambil nomor antrean tadi pagi? Kalau sudah, insya Allah bisa. Bilang saja tadi berkas kurang lengkap, Bu. Ayo!” Satpam kembali menyemangati.

Punggung saya tegak sempurna. Betul juga, ya! Raba-raba ritsleting tas depan ... ini dia! Saya masih menyimpan nomor antrean 73 tadi! Saya buru-buru ke loket 7 yang kebetulan kosong.

“Mbak, saya mau bikin NPWP. Tadi berkas kurang lengkap. Saya pulang dulu,” kata saya lemah. Maksudnya supaya mereka tambah kasihan, gitu, weee.

Mbak-mbak petugas berwajah cantik dengan pulasan blush on pink sempurna di pipi itu, menatap saya lekat-lekat. Aih, jadi pengin minta tutorial ke mbak-mbak itu gimana cara pakai blush on yang cakep. *lho?*

“Ooo … ini Ibu yang tadi enggak bawa fotokopi KTP dan NPWP suami, ya? Langsung ke loket 9!” kata mbak-mbak petugas nyaring.

Huaaa … takjub! Dari ratusan orang pemohon hari itu, Mbak-mbak petugas masih inget saya! Padahal, saya sudah ganti baju. Tadi pagi saya pakai serba-pink. Sore ini saya balik dengan baju serba-biru. *terharuuu* *srooottt*

Di loket 9, saya dilayani ibuk-ibuk, tanpa banyak bicara. Beberapa menit kemudian, NPWP jadi! Alhamdulillah, meski badan capek pol, semuanya langsung terbayar begitu kartu NPWP ada di depan mata. (((Kartu NPWP saya sendiri))) bwahahaha. Allahu akbar! Pak satpam pahlawankuuu. Aku padamuuu.  

Teman-teman yang sudah bete kelamaan baca drama di atas (siapa yang baca, wong di-skip ya qiqiqi), ini syarat bikin NPWP berdasarkan pengalaman saya.

1. Cocokkan domisili sesuai KTP dengan wilayah kantor pajaknya. Info bisa dilihat di SINI. Contoh, di KTP tercantum saya tinggal di Kecamatan Larangan Kota Tangerang, maka kantor pajaknya harus kantor pajak Tangerang di Citra Sudirman, Tangerang.
2. Isi formulir pendaftaran 2 lembar (minta ke satpam).



3. Fotokopi KTP 1 lembar.
4. Fotokopi KTP suami 1 lembar.
5. Fotokopi kartu keluarga 1 lembar.
6. Fotokopi NPWP suami 1 lembar; kalau suami tidak punya NPWP, suami harus membuat surat pernyataan bermaterai.
7. Isi surat pernyataan bermaterai bahwa kita menginginkan pembayaran pajak terpisah dengan suami (minta surat ke satpam). Saran saya, sebaiknya Teman-teman siap-siap materai dan pulpen tinta hitam dari rumah kalau mau mengurus surat-surat seperti ini.




Untuk wanita menikah yang memiliki usaha sendiri (bukan karyawan), harus membawa surat tambahan: fotokopi dokumen izin usaha minimal dari kelurahan.




Selamat mengurus NPWP, Teman-teman! No drama like me, please. Caranya gampang, kok, asal sudah menyiapkan semua berkas yang dibutuhkan. Sehari langsung jadi. Tidak ada biaya alias gratis! [] Haya Aliya Zaki





73 komentar:

  1. Perjuangan tiada akhir hingga mendapatkan surat ... eh ... kartu sakti. NPWP kan termasuk kartu sakti yaa. Sampek berbasah-basah ria gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iyaaa kalo ga ada ga bisa berangkat. :v

      Hapus
  2. aku belum punya NPWP mbak. TErnyata cukup cepat juga ya gak harus mondar mandri asa syaratnya lengkap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, bikin, Lid. Caranya mudah. Sehari jadi. :)

      Hapus
  3. kapan2 aku mau ngurus juga mak, sampai sekarang masih belum punya npwp hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo bisa pake NPWP suami sih gpp, Mak. :)

      Hapus
  4. Kalo karyawan, apakah juga harus ada surat keterangan dari kantor, Mak? Saya pengen juga ngurus NPWP (sebenernya sdh dari dulu), tapi itu artinya saya harus pulkam, hiks.. KTP masih KTP daerah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo karyawan ga perlu surat dari kantor, Ris. Cukup tulis nama perusahaan dan kisaran gaji di formulir pendaftaran. Iya, kantor pajaknya harus sesuai dengan domisili di KTP.

      Hapus
  5. bacanya sambil deg2an dan ngosh2an banget hehehe.perjuangan banget ya mak...^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha tapi seru setelah berhasil! :))

      Hapus
  6. Seru Mak baca ceritanya.
    Infonya berguna banget secara sy juga belum punya NPWP.
    Ya itu tadi gara-gara terlena jadi IRT :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya, sih, boleh pakai NPWP suami. Tapi, kali ini ga boleh rupanya, Mbak. Udah takdir harus punya NPWP sendiri. :))

      Hapus
  7. walaupun drama dan lari ke sana ke mari, tapi masih sempat ambil foto gedungnya ya mbak, xixiixiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ngakak pol baca komenmu, Ky! :))

      Hapus
    2. Eh, itu ngambil fotonya pas hujan-hujanan. :D

      Hapus
  8. Wkwkwk ... kirain Korea ajah yang ada dramanya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan salah. Emang drakor aja qiqiqi.

      Hapus
  9. hihiiiii, maaaak drama kali, aku bisa lemes nangis kalau gitu *eh saiki juga lagi lemes nangis, nungguin laporaaaan *gleeek

    BalasHapus
  10. Fiuh! ikutan elap keringet. BTW GWS utk ananda yg sakit ya Bu Tor. Sukses utk acara Bu Tor di Singapur. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin. Makasih ya, Mbak Nelfi. :) *bantuin lap keringet* hihi

      Hapus
  11. Stt aku juga belum punya. Januari ini pingin ngurus. Formnya bisa didonlot ga, Hay? Biar sampai sana tinggal masukin berkas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu itu aku gagal daftar via online, Fit. Mungkin sinyal wifi di RS kurang ciamik apa gimana, ya.

      Hapus
    2. Mestinya bisa, Fit. Duluuuuuu aku daftar online.

      Hapus
    3. Aku pas lagi di RS. Mungkin koneksinya kurang bagus, ya. Gagal maning.

      Hapus
  12. Sy baca dramanya, Mak. Hehehe... Sudah bertekad harus selesai keduanya hari itu jadi walaupun penuh dengan drama akhirnya bisa selesai ya, Mak. Belum punya npwp juga :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama ini pake NPWP suami bisa, sih, Yan. :D

      Hapus
  13. Aheyyy yang penting berangkatttttt asyekkkk

    BalasHapus
  14. Ikut ngos ngosan bacanya kak cikgu hihihi.... sekarang udah siap melayang ke SingApore dong ya ;)

    BalasHapus
  15. Info penting nih cikgu...udh lama pengen bikiin jg. Makasiih yaaa

    BalasHapus
  16. Hihihi dramatis bingits sih, mak. Aku bikin NPWP lempeng-lempeng aja, ga seru hehehe. NPWP kepaksa bikin sendiri gegara ga mau kena potong pajak gede dari royalt. Ga mungki nebeng sama NPWP ortu, apalagi suami orang. Nah, pasport nih yang belum punya. Kali aja dapet hadiah jalan-jalan ke luar negeri (entah dari siapa. #NgarepOn).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Kalau rezeki ga ke mana, Fit. ^^

      Hapus
  17. Dulu sebelum berangkat ke Yaman saya juga membuat NPWP dan penuh drama (kena tilang polisi karena gak bawa SIM).

    BalasHapus
  18. Olah cerita yang menakjubkan :). Semangat perjuangan. Terkadang dikejar deadline itu membuat kita bisa.

    *Tapi ko beda ya, saya buat NPWP di Bandung bulan September lalu--ko gak bisa selesai sehari. Butuh satu pekan, itu pun dikirim via Pos.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo beda- beda, ya. Di kantor pajak Tangerang langsung masukin data dan cetak kartu. Ga sampe setengah jam. :)

      Hapus
  19. Aku juga belom punya, masih numpang punya suami, males laporan tiap bulannya itu lo mak, tapi kayaknya emang harus punya ya, yakali ada yang mo ngudang ke singapur juga huehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin hehehe. Insya Allah. Ini karena kebelet disuruh bikin aja. Biasanya nebeng misua. :)

      Hapus
  20. hmmm... penuh drama banget ya, Mbak, membaca sampe ikut kerasa kaki ini lemes, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduh, mari duduk sini, minum teh, Mas. :D

      Hapus
  21. Ah aku jadi inget dulu perjuangan bikin NPWP waktu pertama kali kerja. Harus rontgen, check up kesehatan dan bikin NPWP di hari bersamaan. Aku harus ke kantor NPWP - klinik - rumah sakit - klinik - kantor NPWP. Semoga perjuanganmu ada hikmahnya ya, Mak! :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sakit apa waktu itu, Put? Insya Allah semua ada hikmahnya. Sehat-sehat ya, Put. :)

      Hapus
  22. Akuu baca kok dramanya whahaha
    perjuangannya itu lhoo, klo aku jdi mbak Haya, udah deh besok aja ngerjainnya haha
    bete aja ujan2an. disuruh bolak balik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ... dibaca jugak, ya. :p Soalnya anak-anak lagi sakit, Mel. Jadi kalo mau keluar rumah kudu 'hitung-hitungan'. :( Dipaksain aja bolak-balik jadinya.

      Hapus
  23. Hahaha nggak ada drama kurang seru =)) Mbak aku masih bingung, kalau misalnya, penghasilanku setahun belum sampai penghasilan tidak kena pajak (PTKP, semoga tahun ini sudah di atas PTKP), boleh nggak bikin NPWP?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga perlu bikin NPWP setahuku, Un. Cmwii. Ini aku kopas kalimat Mak Arin, ya. :) >> Penghasilan kena pajak jika sudah mencapai Rp. 15.840.000 / tahun . Golongan 2 ke bawah atau setara D3 kebawah gak kena pajak

      Hapus
  24. Bwaaahaha the Drama Queen ... Mbak kalo penghasilan kita dibawah 100 juta perbulan, termasuk pengarang, penulis dan freelancers, pajaknya kan nihil nih. Bisa ngga laporan SPT bulannya lewat online. Pegel nih bolak-balik ke kantor pajak. (ntar aku googling deh ) :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ga tahu, Mbaaakkk. Monggo digoogling. :p

      Hapus
  25. wah penuh perjuangan nih bikin NPWP nya .. untung udah jadi ya hehehe :)

    BalasHapus
  26. Saya malah baru tahu kalau banyak yang belum punya NPWP kalau tidak salah itukan peraturan 2006 bahwa karyawan atau pemilik usaha harus memilikinya jika berpenghasilan diatas 1,5 juta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo istri biasanya nebeng suami, Mas. :)

      Hapus
  27. Nah, ini yang saya baru tahu, Mak.
    untuk wanita menikah, harus bawa NPWP suami. Alamak, untung belom berangkat :D
    makasih infonya, Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya sih boleh nebeng suami, Ria. Alamaakkk untung aja ya qiqiqi.

      Hapus
  28. hahaha iya ya kak kebayang itu ngurusnya dan jarak tempuhnya mana anak2 kakak sakit pulak, yang paling oke tuh muka lemes biar dikasihani ama petugasnya :) hahahaha

    BalasHapus
  29. ya ampun bener-bener penuh perjuangan ya bund, tapi saya jadi tau nih cara bikin npwp hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan mampir ke sini lagi kalau mau bikin NPWP. :D

      Hapus
  30. yg baca ikutan ngos-ngosan keringetan nih makkkk, hehe.... akhirnya berhasilll berhasilll *dora*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berhasil! Berhasil! Berhasil! *joget Dora* qiqiqi

      Hapus
  31. aku bacanya jadi ikut tegang, tapi cekakak cekikik gitu.... hehe
    perjuangan yg membuahkan hasil ya mak.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Penginnya sih membuahkan duren atau rambutan gitu hahaha.

      Hapus
  32. hahh ribet ya? pake NPWP suami juga?
    ohh.. baru inget, saya bikin NPWP sewwaktu status msh pacar.
    jadi lancar, cuman setengah jam. hihihihih..

    eniwei, hv a safe trip ya maaak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihiiir ... sekarang dah mantan pacar, ya. :v Thank you, Nis. :*

      Hapus
  33. waaah mak..memang penuh drama yaaa hehehe...tapi alhamdulillah jadi jugaaa...selamaat :)

    BalasHapus
  34. Kapan hari aku mau urus NPWP Mak. Etapiii, dilarang ama pak suami. Mungkin kalo suatu saat aku ketiban rezeki ngebolang macam dikau (aamiiiin) izin nge-NPWP bakal turun dah :))

    BalasHapus
  35. NPWP ku nebeng misua mba,waktu itu mau bikin sendiri malah kata petugas nggak boleh.
    harus ada surat pernyataan dahulu

    BalasHapus
  36. Mba..aku kan baru mau buat npwp.nah suami ku belum punya juga.baik nya gimana ya.aku juga dikejar2 tempatku kerja sekarang harus punya npwp.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung aja bikin ke kantor pajak sesuai domisili. Sehari jadi, kok.

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan