Senin, 22 Desember 2014

Oleh-Oleh, Khas dan Ngangenin


Kalau bicara oleh-oleh, saya selalu ingat Bapak, mertua saya. Setiap beliau dinas keluar kota atau keluar negeri, pulangnya pasti bawa oleh-oleh. Bukan hanya untuk anak istri, tapi juga cucu, menantu, keponakan, dan sanak saudara lainnya. Asyiiik!
Saya hafal betul ‘ritual’ kami saat Bapak pulang dinas. Kami pasti rame-rame mengerubuti koper Bapak. Ada yang udah geratil duluan pengin buka ini itu. Bukannya sebal, Bapak malah tambah semringah. Meski lelah, tangan kurus beliau cekatan membuka satu per satu bungkusan oleh-oleh yang dibawa.
“Biasakanlah saling memberi hadiah, maka kalian akan saling menyayangi,” demikian kata Bapak selalu.
Oleh-oleh dari Bapak adalah hadiah, pertanda Bapak menyayangi kami. Tentu hadiah bukan harus berupa barang. Senyum yang tulus juga hadiah. Sebuah senyum bisa mengubah mood negatif menjadi mood positif. Terkadang kita tidak tahu betapa bermaknanya senyum kita untuk orang lain. Tentu bukan karena hadiah semata maka kami menyayangi Bapak. Tapi, inilah salah satu sifat Bapak yang sangat kami ingat. Seperti yang pernah saya tuliskan di postingan INI, meski gaji tidak melimpah, Bapak selalu menyisihkan uang untuk membeli oleh-oleh atau hadiah buat keluarga dan orang lain.
 Tanpa saya sadari, saya mengikut sifat Bapak. Setiap kembali dari Lebaran di kampung halaman, Medan, saya tidak lupa membawa oleh-oleh untuk keluarga serta tetangga di Tangerang dan teman-teman. Hari-hari saya sebagai ibuk-ibuk memang kudu hemat. Tapi, saya pikir, ini Lebaran. Saatnya menyenangkan keluarga dan kerabat. Insya Allah uang bisa dicari lagi. Urusan repot membawa oleh-oleh pun tidak terlalu dipikirkan. Saya dan suami pernah mengantarkan oleh-oleh untuk seorang teman yang rumahnya jauh dan agak sulit dicari. Kami sengaja tidak memberi tahu teman tersebut kalau kami akan datang. Begitu kami sampai, teman tersebut terkejut sekaligus senang. Kami pulang dengan hati ringan dan tak kalah senang.
  Nah, naaah, bicara soal oleh-oleh, salah satu oleh-oleh favorit dari Medan adalah Bolu Meranti. Pembeli Bolu Meranti tak pernah sepi, apalagi beberapa hari setelah Lebaran. Tak sah kalau perantau yang kembali ke Jakarta maupun ke kota lain tak membawa Bolu Meranti sebagai oleh-oleh khas. Selain itu, sepertinya kelezatan bolu aneka rasa ini memang belum ada tandingannya.    
Nasiiibbb … pulang ke Medan cuma setahun sekali. Berarti cuma setahun sekali pula saya bisa menikmati lomaknya Bolu Meranti! Minta tolong keluarga di Medan untuk mengirim? Bisa, sih, tapi saya khawatir Bolu Meranti keburu tidak enak saat diterima nanti.
Ahaiii … setelah bertahun-tahun … sekarang saya enggak gundah gulana lagi! Meski bukan sedang Lebaran, oleh-oleh Medan yang ngangenin ini tetap bisa dinikmati. Tinggal pesan ke CIPIKA.co.id. CIPIKA adalah portal e-commerce yang dimiliki INDOSAT. Ragam oleh-oleh khas daerah dijual di CIPIKA STORE. Ada Bolu Meranti (pastinyaaa …), Bika Ambon Zulaikha, Pempek Asese, Cakalang Pok, dll. Harga bersaing. 

 
Jadilah saya pesan Bolu Meranti toping cokelat isi keju, Teman-teman. Caranya mudah banget! Daftar jadi member CIPIKA, setelah itu ikuti step-step pemesanan makanan.







Setelah memesan, CIPIKA STORE akan mengirimkan e-mail. Biasanya makanan yang dipesan harus dibayar pada hari itu juga sesuai deadline yang ditentukan. Kalau lewat, status pemesanan dibatalkan. Sebaiknya segera melakukan konfirmasi setelah transfer, ya. Seandainya tidak, transferan dianggap hangus.
Ta-daaa! Bolu Meranti saya sudah datang dari Medan! Huaaa …. *tiyum-tiyum kotak bolu* Pengirimannya pakai paket JNE YES yang 1 hari sampai. Jadi, saya tidak perlu khawatir Bolu Meranti basi atau bau tengik. Kemasan kardus luar udah telanjur saya buka sebelum difoto. *iiish enggak sabar!* Di dalamnya bolu dibungkus rapat kedap udara. Kualitas produk tetap terjaga. Rasanya? Aaah … daripada penasaran, mending langsung pesan aja di CIPIKA STORE! Kalau Teman-teman mau jualan makanan di CIPIKA STORE bisa, lho. Bebas biaya pendaftaran. Palingan hanya kena charge 10% per transaksi.  Selain makanan, CIPIKA STORE juga menjual produk-produk fashion, lifestyle, travel, dan gagdet (coming soon). 



Ingat oleh-oleh, ingat Bapak. Ingat oleh-oleh, ingat CIPIKA. Hanya, sayang, Bapak enggak suka Bolu Meranti huehuehue. Itu cerita saya tentang oleh-oleh khas dan ngangenin. Apa cerita Teman-teman? [] Haya Aliya Zaki







12 komentar:

  1. Duuh...jadi kepengen nyoba yang ini...!

    BalasHapus
  2. nyam nyam nyammi enak banget, ini nih yg bikin lapar :)

    BalasHapus
  3. Lewat online, oleh-oleh khas daerah bisa dinikmatin lagi :)

    BalasHapus
  4. yaaahhh salah klik, jadi pengen pempem deh *loohh

    BalasHapus
  5. Widiiih, aku langsung "lapar mata" mak... Berburu pempek dan bika ambon aaah, sadaaaappp!

    BalasHapus
  6. Asyiiik, kemarin sy juga beli getuk trio saat reunion do Magelang. Salaam hang at Dari Surabaya.

    BalasHapus
  7. Huaaaaa, nyeseel bingiit kemaren gak order ini >.< jadii pengeeen, hiks
    Nanti ahh melipir lagi ke Cipika :D

    BalasHapus
  8. Mau dong dikasih hadiah.... :D

    BalasHapus
  9. uwaaa satu hari langsung nyampe??enak banget ya mak,pingin banget bakpia patok..bisa dicoba nih^^
    tfs mak

    BalasHapus
  10. saya kalau keman-mana juga sama maaak...selalu heboh dengan oleh-oleh hehehe...buah tangan memang selalu buat bahagia :)...dan online store yang satu ini kayaknya okee bangeeet :)

    BalasHapus
  11. waduuhh bagian foto makan"nya itu itu hehhee majegluk hehe... mantap mbak haya...

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan