Rabu, 05 Maret 2014

Yuk, Gapai Perguruan Tinggi Idaman!


Kuliah di perguruan tinggi?

Mungkin ini idam sebagian besar orang, termasuk saya dulu. Hm, saya jadi ingat masa-masa setelah lulus SMA. Hari-hari melulu diisi dengan membahas soal UMPTN *ketahuan angkatan jadoelnya*. Sempat saya meratapi nama saya yang (menurut saya) terlalu panjang dan makan waktu lama buat bulet-buleti pakai pensil 2B hahaha *halah, enggak penting*.

Perguruan tinggi negeri (PTN) menjadi pilihan utama waktu itu karena biayanya lebih murah. Yang satu angkatan sama saya pasti setuju, deh. Alhamdulillah, waktu kuliah, saya terbantu oleh beasiswa. Mulai dari semester 3 sampai diwisuda saya bebas bayar SPP. Selain itu, sepertinya lulusan PTN menjadi salah satu pertimbangan perusahaan saat memutuskan menerima karyawan.



Saat diwisuda (bareng suami)



Kalau sekarang, sih, setahu saya, biaya PTN dan perguruan tinggi swasta (PTS) tidak beda jauh. Beberapa PTN memberlakukan sistem Badan Hukum Milik Negara (BHMN). Subsidi dari pemerintah dikurangi. Perbandingan biaya kuliah antara sebagian PTN dan PTS saya baca di artikel Memperkirakan Biaya Perguruan Tinggi di Indonesia ini. Soal fasilitas, sudah banyak PTS yang memiliki fasilitas lengkap. Soal mutu, jangan dikata. Intinya, mau itu PTN atau PTS, sebagai orang tua, saya ingin nanti anak-anak saya juga bisa menggapai perguruan tinggi idaman.

Susah-susah gampang jadi ratu rumah tangga *tsaaah* itu adalah saya dituntut untuk mampu mengatur keuangan, terutama biaya pendidikan anak. Tahun 2014 saya cukup ketar-ketir karena Shafiyya (6 tahun) barengan masuk SD dengan Sulthan (3,5 tahun) masuk Play Group. Waks, biaya masuk sekolah anak-anak ini hampir bikin biji mata loncat. Hari gini, masuk sekolah mihil banget, ya? Rumpies sesama emak-emak di sekolah pun tak dapat dihindari. Sambil menunggu pendaftaran masuk sekolah, kami ngalor ngidul membahas biaya pendidikan anak. Kesimpulannya, orangtua memang harus benar-benar prepare. Hm, jadi mikir. Bagaimana dengan biaya masuk perguruan tinggi nanti?

Pas banget saya ketemu info cara menghitung biaya pendidikan anak di LiveOlive. Namanya Tool Unisave. Biasanya biaya studi naik 10% setiap tahun. Kalau biaya kuliah di PTN atau PTS sekarang adalah Rp60 juta, berarti 12 tahun lagi biaya perguruan tinggi Shafiyya adalah Rp173 juta. Berdasarkan perhitungan di Tool Unisave, saya harus menabung hampir Rp2,5 juta per bulan selama 12 tahun. Sementara, untuk Sulthan, biayanya Rp230 juta. Berarti, sebulan saya harus menabung Rp3 juta selama 15 tahun!


Perhitungan untuk Shafiyya

Perhitungan untuk Sulthan

Mumpung saya dan suami masih bisa bekerja, semua dipersiapkan sedini mungkin. Hm, harus sering-sering main ke LiveOlive, nih. Di sini bertebar info bermanfaat buat masukan saya mengelola keuangan keluarga.

Bagaimana dengan Teman-teman? Apakah Teman-teman juga ingin anak-anak menggapai perguruan tinggi idaman? Apa persiapan yang sudah dilakukan? Share, dong. [] Haya Aliya Zaki
      

34 komentar:

  1. saya pun ingin kelak anak-anak kami bisa meraih pendidikan yg cukup Mbak.

    Persiapan saat ini, menyisihkan sebagaian uang dengan ambil asuransi pendidikan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sharingnya, Mbak. :) Saya juga bikin asuransi pendidikan untuk anak-anak saya. :)

      Hapus
  2. ia..sy pnya anak 1 aja udah mikir jg gimana ke depannya biaya pendidikan yg pasti jauh lebih besar.skrg ya cuma ikut asuransi pendidikan anak aja dan asuransi tuk saya dan suami..selain nabung juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh main-main juga ke situs LiveOlive.com untuk info mengelola keuangan keluarga, Mbak. :D

      Hapus
  3. yg saat ini bisa saya lakukan adalah ikut asuransi pendidikan sambil menabung. mudah2an selalu dimudahkan jalan amiinn....

    BalasHapus
  4. saya belum dikaruniai anak, tapi kelak saya juga ingin anak-anak kami memperoleh pendidikan setinggi-tingginya (sesuai keinginan anak), sekarang yang kami lakukan menabung, asuransi dan investasi jangka panjang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Persiapannya sedini mungkin ya, Mbak. :D

      Hapus
  5. Artikelnya bagus, mak:) Kalau mikirin biaya pendidikan, memang tidak relevan kalau kita hanya pelan-pelan menabung di bank. Kita harus memikirkan inflasi dan berinvestasi yang dapat mengejar laju inflasi:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Mak. Kalau hanya dengan menabung, sepertinya ga cukup, ya. :)

      Hapus
  6. Nah, barusan ngobrol ma ibu depan rumah. Biaya masuk TK muahale amir. Doaku SD-kuliah dapat negeri dan kalau mo S2 silahkan ke swasta di luar negeri, aaamiiiin.

    Sekarang perlu benar-benar emang kudu hidup sederhana, biaya sekolah buah hati menanti untuk wajib di sisihkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hemat pangkal kaya, kalau kata pepatah ya, Mak. :)

      Hapus
  7. nah! artikel bagus mak haya. saya lagi masukin 2 anak satu SMP satu SMA, berasa juga nih. mana di boarding pulak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi senasib, nih, Mak. Mudah-mudahan kita selalu diberi kelancaran rezeki. Aamiin. :)

      Hapus
  8. Anakku jg thn ni msk SD mak, 8jt lebih harus ku siapkan.. Hiks.. Kebayang kl kuliah brp biayanya.. Tp demi pendidikan terbaik aku usahakan. Slh satunya aku punya asuransi pendidikan utk anakku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tul, Mak. Salah satunya harus persiapan itu. Aku juga punya. :)

      Hapus
  9. aplikasi baru...kudu nyobainnnn

    btw waktu itu kuyusss pas wisuda yak :p *salah fokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. Pengin bisa kurus gitu lagi gimana, yak? :p

      Hapus
  10. etapi bener kudu nyiapin dana pendidikan dari sekarang..karena sekolah sekarang MUAHAL!!! Baby class aja sebulan gopek :v pendaftaran 1,5 jt... :v *ngos2an

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, lho. Bener tuh, Cha. Kudu persiapan dari sekarang. Biaya kuliah Raffi bisa dihitung pakai Tool Unisave itu. :)

      Hapus
  11. ya ampuuun...baru ngeeh kalau bakal mahaaal ...sering overlooked nih maak...makasih sudah sharing app baru hehehe...anak 2 jaman sekarang kudu well-prepared yaaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Maaakkk. Aku yakin Mak Indah bisa. *pom pom*

      Hapus
  12. yah saya juga sering mba memikirkan biaya yang akan semakin melangit itu,, dan menyisihkan uang bulanan demi masa depan anak :D ,, semoga kita semua diberikan rejeki yang barokah yaa.. aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, Mbak. Lancar rezeki dan berkah. :)

      Hapus
  13. iya, PTN dan PTS biayanya tidak beda jauh sekarang, Mak. Beda banget jamannya kita dulu, hehe

    Wah, ternyata tabungan pendidikannya masih kurang. wew, harus nabung lagi. Semangat ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walau ga sama seperti dulu, tetap cemungudh, Mak! :D

      Hapus
  14. saya pake asuransi pendidikan mak, dua anak 1 juta....n untuk safety nya menurut saya jgn semua dalam bentuk uang karena ada pengaruh inflasi jd nabung juga dalam bentuk LM

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Mak Rina. Makasih sharingnya. :)

      Hapus
  15. sekarang saya masih jadi anak yang bisanya cuma minta sama ortu, baca tulisan mak haya ini bikin mikir, kalau nanti saya jadi ibu dan nyekolahin anaknya ampe PT, gimana muterin duitnya tuh, heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti bisa, Mak! Yuk, mampir ke situs LiveOlive.com untuk info mengelola keuangan. Buat nambah wawasan. :)

      Hapus
  16. Saya dulu masuk PT Idaman yaitu Akademi Angkatan Bersenjata RI. Asyik, kuliahnya nggak mbayar, dikasih uang saku, makan-tidur-mandi gratis he he he
    Setelah lulus dilantik menjadi perwira oleh Presiden Soeharto dan langsung bekerja, mendapat gaji. Joss

    Anak saya yang pertama masuk PT di Malang, jurusan Ekonomi Akutansi, sekarang masih nganggur,punya anak 3, menikah dengan Polisi.
    Anak kedua masuk Unsri lalu pindah Unair Fisipol, juga nganggur, sudah menikah dengan CPM.

    Jadi sekarang posisi saya leha-leha, sudah nggak mikiran pendidikan (formal) anak-anak.

    Rezeki pasti ada kok Jeng, tinggal menjemput karena Tuhan sudah menyiapkan.

    Sehat dan sukses ya Jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, sekarang dah santeee ya, Pakde. Insya Allah rezeki lancar terus. Aamiin. :)

      Hapus
  17. Diriku sedang menghadapi tarik ulur napas nih, Mak. :D. Putri semata wayang akan masuk PTS tahun depan. Alhamdulillah, berhasil mendapatkan beasiswa walau ga penuh. Tapi tetap saja bikin biji mata melotot mengingat biaya yang harus dialokasikan untuk urusan yang satu ini, Mak. Dapat subsidi/beasiswa 150 juta, jadi daku harus mempersiapkan sisanya sejumlah 100 jeti lagi. Hiks... tapi demi si buah hati, pasti akan ada rezeki. Untungnya ada asuransi pendidikan walau tak sampai sebanyak itu. *eh kok malah curhat* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah dapat PTS terbaik. Urusan rezeki, kita wajib terus berusaha ya, Mak Al. Kalau kata Maher Zein, pasti ada jalan. :D Aamiin. Doaku untuk Mak Al dan keluarga. :*

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan