Senin, 07 Oktober 2013

Komunikasi Nyaman Saat Berhaji? Mauuu!




Musim haji sudah tiba. Saatnya muslimin dan muslimah menunaikan ibadah rukun Islam kelima ini ke Tanah Suci. Mau enggak mau, saya jadi ingat peristiwa beberapa tahun lalu saat Mama berangkat haji. Membahagiakan sekaligus rada-rada heboh. Apa pasal?


Sekilas info (halah), saya dan Mama seperti sahabat. Kami sering curhat-curhatan. Di satu sisi, kami punya banyak kesamaan. Di sisi lain, kami juga berbeda. Mama jarang ikut kegiatan ini-itu di luaran. Mama lebih senang di rumah, beberes, masak, main sama anak-anak, mengurus tanaman serta kucing-kucing kesayangannya. Istilah kami, sih, home body hehehe. Sementara, saya senang ikut kegiatan sana-sini di luar rumah. Mulai dari masa-masa ngampus sampai sekarang sudah jadi emak-emak, saya masih pengin aktif dan eksis.


Mama dan saya

Mama memang kurang suka pergi-pergi, tapi, jangan salah, tekad Mama untuk naik haji kuat abiiisss. Enggak perlu heran, sih, ya. Hamba Allah mana yang enggak pengin? Ibadah haji sudah dilakukan sejak tahun ke-6 Hijriah oleh Rasulullah dan kaum muslimin. Haji merupakan amalan yang paling afdal setelah beriman kepada Allah, Rasul-Nya, serta jihad. Rasanya belum ada tempat yang menjanjikan suasana paling khusyuk beribadah selain di Baitullah. Semangat beribadah seolah enggak kunjung habis.

Kembali ke Mama. Mama rajin menabung. Bahkan, setahun sebelum berangkat, saya melihat Mama sudah benar-benar siap. Mulai dari bacaan-bacaan doa, kesehatan, sampai mental. Mama kelihatan tenaaang banget. Yang cemas enggak ketulungan malah saya, adik-adik, dan Abah. Hadeeeuh. Kami sering berandai-andai. Gimana nanti keadaan Mama yang sendirian, tanpa sanak saudara di negeri orang, ya? Kebetulan, Abah sudah pernah beribadah haji, jadi enggak prioritas untuk pergi lagi. Jangankan ke luar negeri, Mama ke luar kota saja bisa dihitung dengan jari. Itu pun tidak pernah pergi sendirian. Selalu bareng-bareng kami. Duh, gimana ini?

Selama Mama berhaji, saya benar-benar merasa komunikasi itu penting. Kami yang di rumah jadi tenang. Sebaliknya, Mama tambah khusyuk beribadah karena tahu kabar kami sekeluarga. Kekhawatiran karena kami terpisah jarak jauh 40 hari lamanya, insya Allah berkurang. Enggak pakai acara heboh-hebohan lagi. Mama malah dapat banyak teman di sana, lho. Catet!      


Mama di Tanah Suci

Setelah Mama, tahun ini Bude Yus yang berangkat haji (kloter 61). Mudah-mudahan suatu saat saya bisa menyusul. Mohon doanya ya, Teman-Teman. Aamiin! Sekarang ini cukuplah saya memendam rindu menjadi tamu-Nya sambil terus menabung.


Semoga saya bisa menyusul naik haji bareng suami

Nah, Bude lebih beruntung daripada Mama. Soal komunikasi, tahun ini Bude bisa memanfaatkan tarif murah Telkomsel Haji. Menelepon ke Tanah Air? Cuma 4000 rupiah per menit. Terima telepon? Cuma 2000 per menit. SMS? Cuma 500 rupiah per SMS. Tarif sama untuk semua operator di Arab Saudi yang bekerja sama dengan Telkomsel. Infonya dari mana lagi kalau bukan dari saya, keponakan beliau yang paling budiman dan rupawan hag hag hag. Sehari-hari, kan, kerjaan saya surfing di dunia maya dan ta-daaa ... suatu hari saya mendarat di telkomsel.com/haji. Buru-buru, deh, mengabari Bude.

Sebelum berangkat, saya mastiin Bude mengaktifkan international roaming dulu. Seperti yang sudah saya sebutkan tadi, sebagai keponakan yang budiman, sebelumnya saya juga mastiin pulsa Bude cukup buat aktivasi. Caranya mastiinnya? Yaaa ... dengan ngisiin pulsa ponsel Bude wkwkwk! Enggak apa-apa, nanti diganti oleh-oleh air zamzam dan tasbih ya, Budeee. Berhubung Bude pakai SimPATI, caranya SMS ketik IR kirim ke 6616 atau kontak call center. Yang pakai Kartu As juga sama caranya. Yang pakai KartuHalo, monggo mengunjungi GraPARI atau call center 133.

Kemudahan aksesnya gimana? Tenaaang ... begitu sampai di Arab Saudi, baik Jeddah maupun Madinah, Bude enggak perlu ribet-bet-bet ganti kartu atau setting. Jadi, bisa langsung menelepon keponakannya (cieee ... cieee ...) yang ada di Indonesia ini. Oiya, pulsa bisa diisi di Arab Saudi. Tinggal pakai voucher fisik dan ketik *133*kode voucher#. Kurang mudah apa lagi, coba? Mau? Mau, dong, ah. Buruan ikut Bude Yus, eh, maksudnya buruan manfaatin paket Telkomsel Haji. Beribadah haji jadi optimal dan lebih tenteram. Semoga jadi haji mabrur. Aamiin! [] Haya Aliya Zaki 

31 komentar:

  1. tulisan yg keren! salam kenal mbak. saya mau say thank you karena dari blog ini saya termotivasi mengirim tulisan ke media. dan tadaa... tulisan pertama saya baru saja dimuat di rubrik kata hati di majalah sekar. di tunggu kunjungannya ke www.veranita1903.blogspot.com ya mbak :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, Vera. Waaah, senangnya saya. Selamat! Insya Allah saya main ke blog Vera. Semangat terus, ya! ^_^

      Hapus
  2. Jadi ingat waktu (alm) Bapak pergi haji sendiri juga. Anak-anaknya yang heboh dan belingsatan agar bisa tetap berkomunikasi dengan Bapak. Akhirnya, kita bikin kursus mendadak cara menggunakan HP dan kamera, biar bapak masih tetap komunikasi dan juga eksis di kamera. Hihihi. Providernya? pasti Telkomsel dooong ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi malah kita anak-anak yang resah ya, Mas Iwok. Syukurlah komunikasi lancar. Telkomsel, gituuu. :D

      Hapus
  3. Aaaakkk mukanya samaa ama mama..:*

    Iya bener mba...jangan sampai komunikasi selama ibadah haji biar g kangen...yakin deh si mama juga bakalbingung kalau gak bisa ngubungin keluarga ditanah air...semoga kita sama-sama bisa menunaikan ibadah haji....aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga suatu saat kita bisa ke sana ya, Cha. :*

      Hapus
  4. Komunikasi emang penting bgt ya, mak...apalgi jarak jauh begitu. Smoga jd haji yg mabrur ya buat bude..
    Pengen banget euy naik haji...ga sabar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga doa kita diijabah Allah ya, Mak. :)

      Hapus
  5. wah penting ini mak, ortu saya pada beli nomer baru karena mihill dulu. Tapi sekarang murah ya :-)
    mudah-mudahan mak haya bisa nyusul bersama suami, aminn ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak Shinta. Alhamdulillah sekarang ada yang murah dan enggak perlu bolak-balik ganti kartu. Btw, Mak Shinta mau ke sana juga Maret tahun depan, ya? Ikooottt!

      Hapus
  6. Dulu pas ortu naik haji, mereka cuma bisa telpon ke rumah sekali, pakai mahal lagi. Kita pun cuma bisa menebak-nebak kabar sambil saling mendoakan. Aih, sekarang mah asyik banget ya. Bisa telpon-telponan tiap hari dan murmer :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kebayang ya, Mak. Pasrah aja, ya. :( Alhamdulillah, sekarang dah mudah dan murah kalau mau telepon-teleponan.

      Hapus
  7. Emaknya Tukey pingin juga naik haji .. Bude Yus,, Ikuttttt!!! .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini minta foto Bude Yus dari Mekah kagak dikirimin juga wkwkwk. *ngambek*

      Hapus
  8. Makasih Haya. Aku banget ini. Aku jadi ingat waktu berada di tanah suci, aku juga gak bisa kalau sehari saja gak komunikasi sama anak-anak di rumah. Telkomsel memang sangat membantu ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kak. Apalagi, kita sebagai ibu. Ke mana-mana kudu kepikiran anak-anak pastinya. Alhamdulillah, ada Telkomsel Haji, nih. :)

      Hapus
  9. orang tua saya lg brangkat haji mak.. saya jg cemas bgt hehe.. bragkat dr indo j9 malem, eh jam7 pagi besoknya ayah saya yang pake simpati bisa langsung ngabarin udah sampai di madinah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah komunikasi lancar. Semoga ibadah orangtua Mak lancar di sana, ya. :)

      Hapus
  10. Aku dan keluargaku juga pake telkomsel makk... :D

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  12. Saya dulu melepas emak naik haji sendirian. Tiap hari saya nonton TV melihat data yang sakit dan meninggal dunia. Maklum emak sudah tua dan badannya kurus. Tapi Alhamdulillah sehat. Emak nggak bawa HP wong ggak punya he he he

    Terima kasih kisahnya yang penuh makna.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih juga sharingnya, Pakde. :) Zaman dulu belum ada HP, mungkin mantaunya lewat berita TV aja, ya. Sekarang dah canggih, bisa SMS dan telepon-teleponan langsung. :D

      Hapus
  13. Terima kasih informasinya mbak Haya cantik, alhamdulillah masih waiting list haji tahun 2020, jadi enggak blingsatan nanti kangen sama anak-anak, tinggal telepon murah meriah pas waktunya ibadah haji ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, sudah daftar ya, Mbak? Iya, untung sekarang ada paket Telkomsel Haji yang mudah murah meriah. Semoga kita bisa segera ke sana ya, Mbak. ^_^

      Hapus
  14. tulisan yang keren mak, jadi semakin semangat untuk pergi haji...saling mendoakan ya mak...semoga kita segera bisa tunaikan kewajiban ini. Aamiin...btw, pengalaman waktu orang tuakku berhaji, tahun 2009, belum tau kayaknya ada paket murah dari telkomsel, jadi ya lumayan boros n bicaranya gak banyak hihi...oke, sukses ya mak...:-)

    *eh mama n suami mirip semua sama mak Haya...;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi neleponnya irit-irit ya, Mbak. :D Btw, kami mirip semua??? Qiqiqi .... Kalau mirip sama Mama, jelas, kan anaknya. Kalau mirip sama suami, katanya jodoh. Aamiin. :D

      Hapus
  15. Saya juga pengin banget brangkat haji sam Mak Bapa, bismillah ah semoga bisa, amiiin....

    BalasHapus
  16. bukannya lebih murah kalo pake kartu arab sono mbak?

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan