Jumat, 12 Juli 2013

Ngabuburit? Lapar dan Dahaga Jadi Tidak Terasa


Foto dari sini



Ngabuburit?
Sumpah, semasa masih tinggal di Medan, saya tidak tahu apa itu ngabuburit. Bahkan, saya terkikik-kikik geli mendengarnya. Apa pasal? Di kampung halaman saya, burit artinya (maaf) bokong. Barulah ketika saya pindah ke Jakarta tahun 2001, saya tahu arti ngabuburit ini. Ngabuburit berasal dari bahasa Sunda. Burit artinya sore. Ngabuburit artinya menunggu waktu sore. Istilah ngabuburit sangat populer di bulan Ramadan karena waktu sore (magrib) menjadi waktu yang paling ditunggu-tunggu untuk berbuka puasa.


           Bagi saya, ngabuburit ini cukup penting. Di Medan (walau belum kenal istilah ngabuburit), saya ngabuburit dengan beribadah atau mengikuti aneka kegiatan. Tema kegiatan bisa apa saja. Biasanya, ada muatan islaminya. Lokasinya antara lain di masjid, sekolah, pusat perbelanjaan, bahkan hotel. Ngabuburit favorit saya tentu yang berkaitan dengan dunia penulisan seperti acara talkshow buku atau sharing tentang pengetahuan menulis. Sesuai minat hehehe. 


Yang perlu diingat, seasyik apa pun ngabuburitnya, jangam sampai kebablasan, telat buka puasa. Berbuka puasa tetap harus disegerakan sesuai pesan Rasulullah Saw.


 Manusia senantiasa dalam kebaikan selagi mereka menyegerakan berbuka puasa.” - HR. Bukhari dan Muslim

Ngabuburit membuat kita lupa lapar dan dahaga karena berpuasa. Ngabuburit  juga bisa menambah wawasan dan teman. Daripada tidur, melamun, atau main enggak jelas juntrungan? Iya, kan? Apalagi, ngabuburitnya berupa kegiatan berbagi kasih. Eits, bukan berbagi kasih sama pacar di tempat gelap, ya. Bukaaan! Hiiiy .... Maksudnya, kegiatan amal seperti membagi-bagikan makanan berbuka untuk anak-anak panti, fakir miskin, dan kaum dhuafa. Sesungguhnya, saat kita sedang memberi, kita juga sedang ‘menerima’. Kita akan menjadi pribadi yang lebih bersyukur. Cara kita memandang sesuatu tidak sempit lagi. Boleh percaya boleh tidak, melakukan kegiatan amal bisa mengurangi stres, lho. 

   
              Sejak bergabung di dunia blogging, kegiatan ngabuburit saya semakin beragam. Semuanya menyenangkan dan pastinya bermanfaat. Awal bulan Ramadan ini saja, saya menerima beberapa undangan acara ngabuburit yang berkaitan dengan dunia kesehatan, tumbuh kembang anak, dan sosial. Nah, kegiatan ngaBLOGburit yang diadakan Blogdetik ini, pastinya salah satu kegiatan ngabuburit yang paling saya suka. Ngabuburit dengan menulis hal-hal yang inspiratif di blog secara serentak bareng blogger lain di seluruh penjuru Indonesia (bahkan dunia, Bok), kebersamaannya terasa banget! Terus dapat kans menang hadiah pulak. Meskipun nantinya saya tidak menang, saya senang karena ngabuburit saya bermanfaat. Tapi, kalau bisa, menangin saya, dong. Ya ... ya ... yaaa .... [] Haya Aliya Zaki



13 komentar:

  1. Hehe, saya juga dulu sempat ngakak mendengar istilah ngabuburit. Sama seperti Mak Haya, sebagai orang Medan, saya paham betul arti kata burit itu. Hihi.

    Tapi kemudian, saya juga jadi sangat familiar dan tenggelam dalam kegiatan bermanfaat sambil ngabuburit. Dan yang pasti, ga ngakak lagi deh mendengar istilah ini. Haha.

    Ayo, Bapak dan Ibu panitia, menangin Mak Haya, dong. Ya..., ya..., ya! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aku juga ngakak, Mak, waktu dengar istilah ini pertama kali. Btw, lombanya dah lewat. Aku ga menang hihihi. Makasih dah mampir, Mak. :)

      Hapus
  2. Pasti seru dan bermanfaat banget tuh acara NgaBLogBurit itu ya, Maks. Pengen ikutan deh. Btw, semoga menang yaaa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. AYo ikutan. Makasih suportnya. Tapi, tulisan ini enggak menang hihihi

      Hapus
  3. Saya jarang ngabuburit klo sekarang Mak
    Udah capek aja habis dari kantor
    Sukses kontesnya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak apa-apa, Mak. Yang penting ada kegiatan. :)
      Btw, makasih suportnya. Enggak menang hihihi.

      Hapus
  4. berarti kalo lagi di daerah Sumatera pas saat Ramadan, saya sebaiknya jangan bilang ngabuburit, ya, Mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebaiknya yang 5 huruf di belakangnya itu jangan disebut Mak Myra wkwkw.

      Hapus
  5. ngabuburit di kota saya juga terkenal. Saya suka ajak anak saya ngabuburit, kalo anak saya keliatan sudah mulai tidak sabar pengen buka, saya suka ajak jalan2 keliling2 melihat keramaian sore hari di bulan Ramadhan. Ramadhan memang indah, selalu memiliki kenangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak Santi. Semoga kita dipertemukan lagi dengan Ramdan berikutnya, ya. Salam buat si kecil. :)

      Hapus
  6. ngabuburit itu aku kenal pas kuliah dibogor kalo dijawa ndak ada istilahnya..aku malah bingung apa ya..ngabuburit kita seru ya mak..makan gratisan *batuk2

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan