Sabtu, 16 Maret 2013

Lomaknyooo ... Durian Ucok Durian

Tulisan ini dimuat di harian Pikiran Rakyat (rubrik Pariwisata).  Terbit tiap Sabtu dan Minggu. Alhamdulillah, saya kirim Kamis, Sabtu sudah dimuat. :))  Panjang naskah sekitar 2 halaman A4 1,5 spasi. Lampirkan foto 3 buah. Dikirim ke hiburan@pikiran-rakyat.com. Jangan lupa mencantumkan biodata singkat dan nomor rekening. 


               
        Kota Medan memang terkenal sebagai “surga” bagi para pecinta durian. Musim tak musim, durian selalu mudah dijumpai di sana. Salah satu tempat jualan durian yang paling dicari adalah Ucok Durian. 

      Ucok Durian terletak di Jalan Iskandar Muda No. 75C – 75D Medan. Tempatnya sederhana, di pelataran parkir ruko. Kursi-kursi plastik dan meja disediakan untuk pembeli yang makan di tempat. Ketika saya datang, suasana di Ucok Durian tampak ramai. Mobil dan bentor (becak motor) berjejer parkir. Sekitar 70 orang pengunjung memadati tempat. Ada yang asyik mengobrol sambil makan durian, ada pula yang ikut sibuk memilih durian. 

       “Tempat ini tak pernah sepi. Pembelinya selain dari kota Medan sendiri, ada juga yang dari luar kota seperti Jakarta, Surabaya, Semarang, Bali, bahkan dari luar negeri seperti Malaysia,” demikian kata Ucok, pemilik usaha Ucok Durian. Untuk memenuhi antusiasme pembeli, Ucok Durian dibuka 24 jam, 7 hari dalam seminggu. Tujuh belas tahun sukses berjualan durian, lelaki yang bernama asli Zainal Abidin ini pun membuka satu cabang, yakni di Jalan KH. Wahid Hasyim/Sei Wampu No.30-32 Medan.
        Kalau kata orang Medan, durian Ucok Durian betul-betul lomak (sedap). Hm, apa yang membedakannya dengan durian di tempat lain?




       Pertama, kualitas durian. Durian Ucok Durian tampak mengilap, berdaging tebal dan empuk, bentuknya bersusun seperti kucing titun (kucing tidur – istilah Medan). Durian terbagi tiga, yakni durian pahit, manis, legit (manisnya sedang). Ucok dan para pegawainya yang bersarung tangan tebal, tampak lincah memilih durian sesuai dengan permintaan pembeli. Cukup dengan mencium aroma durian, mereka tahu apakah durian yang mereka pegang itu durian pahit, manis, atau legit. 




“Durian yang pahit, aromanya paling menusuk. Orang Medan biasanya suka durian pahit. Kalau pembeli dari kota lain suka durian manis atau legit,” jelas Ucok yang keturunan Minang dan Mandailing ini.


          Setiap hari Ucok bersama beberapa pegawainya pergi ke berbagai daerah, di antaranya Sidikalang, Sibolga, dan Pematang Siantar, untuk mengambil sekitar 4000 buah durian. Durian yang kualitasnya paling top adalah durian asal Sidikalang, menurut Ucok.

Ucok, pemilik Ucok Durian

Kedua, harga. Harga durian di Ucok Durian relatif lebih murah. Kalau sedang musim, yakni bulan Desember dan Januari, satu buah durian seharga Rp15.000,00 saja. Kalau sedang tidak musim, harga naik sedikit menjadi Rp20.000,00 - Rp25.000,00 per buah. Seandainya durian yang sudah dibuka tidak sesuai dengan selera pembeli, Ucok Durian akan menggantinya. Gratis!

Selain dimakan di tempat, durian bisa dibawa pulang untuk dijadikan oleh-oleh. Kalau tidak terlalu banyak, butir-butir durian dimasukkan ke wadah styrofoam. Kalau banyak, dimasukkan ke wadah plastik berbagai ukuran, disesuaikan dengan jumlah butir durian.



Setelah puas menikmati lomaknyo durian di Ucok Durian, saya pun beranjak pulang. Tak disangka, Ucok menghadiahi saya dua buah durian besar.

“Sudahlah, tak usah kau kira (hitung). Ini gratis,” kata Ucok tertawa.

Wah, sudah puas makan durian yang sedap, saya masih mendapat “durian runtuh” pula. Senangnya, di rumah siap-siap pesta durian lagi! [] Haya Aliya Zaki
 


39 komentar:

  1. durian pahit? baru denger mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak. Biasanya yang suka durian pahit itu, orang asli Medan. :) Termasuk saya hehehe.

      Hapus
    2. Salam kenal, MAk. Iya.. saya juga suka durian pahit. Tapi gak bisa banyak2 makanya hehehehehe :D

      Hapus
  2. Balasan
    1. Biasa beli durian di mana, Mak Hana? :D

      Hapus
  3. Me too! *nyamber Mak Hana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga pernah mabok duren, Fit? kapan-kapan bisa, nih, kita pesta duren qiqiqi ....

      Hapus
  4. Tapi konon yang di sei sikambing lebih murah ya mak? hehe..kapan2 kalo ke Ucok Durian lagi ajak2 yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. DI Sei Sikambing maksudnya yang dekat Glugur, Mak? Kalo di situ, pilihannya sedikit. Biasanya aku ke Ucok aja. :D

      Hapus
  5. Aduuuuuuh, susahnya cari durian murah di batam. kulitnya aja di hargai.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, di Batam mahal? Ya ampun, berapa harga kulitnya, Mas?

      Hapus
  6. Mbak ajari saya dong, cara menulis yang baik, sama cara mengajukannya ke penerbit dll

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk, latihan terus, Mas Ali. Boleh baca-baca tulisan saya di "Tips Menulis". :)

      Hapus
  7. Wah, pasti enak banget itu mbak :D

    BalasHapus
  8. Mbak Haya, makasih banget ya... :)
    beberapa hari yang lalu saya ngintip postingan ini, trus coba-coba kirim juga. Alhamdulillah, tulisan saya dimuat di edisi hari ini (30 Maret 2013)
    Seperti yg mbak tulis juga, saya kirim Kamis, Sabtu udah dimuat :)
    Makasih infonya ya mbak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ALhamdulillah, semangat berkarya, Mbak. :)

      Hapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  10. Jadi kepengin nih Mba. Tapi ngomong-ngomong durian paht yang bagaimana ya Mba ? Aku baru dengar dan tidak tahu rasanya apa juga pahit ?

    Sukses selalu
    Salam wisata

    BalasHapus
  11. Durian paling enak memang yang pahit
    keknya ucok durian ini sering kali disebut2 orang tapi tak pernah pulak aku ke sana

    BalasHapus
  12. Mak, gimana cara masukin artikel ke pikiran rakyat?
    Ada website atau alamatnya gak mak?
    Salam kenal

    BalasHapus
  13. woww jadi pingin makan duren.... :D

    BalasHapus
  14. Di Palembang juga ada Durian Komering Mbak :D

    BalasHapus
  15. bagus tulisannya ringkas dan padat

    BalasHapus
  16. Ngenceeees abisss,, durian legit my favorit ^^

    BalasHapus
  17. waduh mak...ngiler banget liat durennya

    BalasHapus
  18. Aku suka banget durian... yang manis, legit bahkan yang pahit sekalipun!
    Ayo Mak... mana durian bagianku ? :)

    BalasHapus
  19. sayangnya aku tak suka durian, Mak. Tapi suka banget nemenin teman2 yang pengen menikmati lomaknya durian di Ucok Durian itu. Kiatku adalah bawa roti tawar, dan men-colek daging durian sebagai selainya. Nah kalo sudah begitu, durian pun lewat dg nikmat di tenggorokan. Hehe. Btw, aku lagi di Medan nih, Mak. :)

    BalasHapus
  20. Salam kenal Mba Haya!

    Artikelku baru dimuat nih di PR. Untukk yang pertama kalinya. hehe. Anw masalah honornya gmn yah mba? kira-kira brp lama? Maklum blm berpengalaman. Hihi. Makasiih

    BalasHapus
  21. Nunggunya ga lama, kok. Selamat, ya. :)

    BalasHapus
  22. Mbak, ketika artikel dimuat apakah ada pemberitahuan dari pihak PR? Spt sy tdk tinggal di Bandung jd tdk bs lihat PR u tahu artikel ini dimuat atau tdk. tks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada pemberitahuan. Lihat dari e-paper-nya aja. Googling coba.

      Hapus
  23. Mbak, untuk tulisan di (PR) minimal berapa kata

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan