Senin, 10 Desember 2012

Rumah yang Luas dan Penuh Cinta


          Tulisan ini dimuat di majalah Ummi rubrik Nuansa Wanita. Rubrik Nuansa Wanita memuat kisah inspiratif islami seputar pengalaman sebagai ibu atau istri. Naskah sekitar 300-400 kata dikirim ke kru_ummi@yahoo.com. Jangan lupa mencantumkan biodata singkat dan nomor rekening. Sekadar info, Ummi adalah majalah bulanan. Jadi, harap maklum kalau masa penantian naskah dimuat, agak lama.
 
           
“Assalamu’alaikum Mbak Haya, tolong datang nanti sore ya. Di rumah ada acara. Bapak kedatangan tamu dari Klaten.”

              “Iya Pak, insya Allah kami datang,”  sahut saya sambil tersenyum.

            Telepon barusan adalah telepon dari mertua laki-laki saya. Bapak, demikian saya biasa memanggil sosok bersahaja itu. Menjelang kedatangan para tamu, saya sudah bisa membayangkan semua hal yang sedang beliau kerjakan, yakni keluar masuk kamar untuk menyiapkan oleh-oleh (untuk para tamu) berupa sarung, jilbab, peci, sajadah kecil, dan lain-lain. Sedangkan Ummi, mertua perempuan saya, saat ini pasti sedang sibuk membongkar barang belanjaannya. Siap-siap hendak memasak nasi dan lauk pauk. 

             Dulu, saat awal  saya bersilaturahmi ke rumah Bapak dan Ummi, di sana sedang ada acara keluarga. Mata saya tertumbuk pada tumpukan jilbab dan baju muslim di dalam kamar Ummi yang tidak tertutup rapat.  

“Jilbab sebanyak itu untuk apa, Mas? Buat dagang, ya?” tanya saya kepada Mas Irfan, suami saya.
“Bukan,” jawab Mas Irfan singkat.

“Lalu untuk apa?” Saya makin penasaran.

“Untuk dibagi-bagikan. Buat keluarga, tetangga, yah buat siapa aja,” jawab Mas Irfan lagi.

Saya terkesima, tapi urung bertanya lebih lanjut.  Di waktu berikut, kala saya berkunjung lagi ke sana, terjadi hal yang sama.  Rumah di atas tanah seluas 121 m2 itu sedang ramai. Juga di waktu lain.  Kadang tamunya para orang tua, anak-anak, atau remaja. 

“Dari dulu Bapak dan Ummi memang begitu. Meskipun rumah ini kecil, mereka berharap agar rumah ini menjadi rumah yang berkah,” jelas Mas Irfan.

Sikap mertua saya yang ramah dan terbuka, membuat rumah mereka terasa sangat  “luas” bagi kami. Semua tamu selalu disambut hangat. Tanpa pandang bulu, mereka dijamu dan diperlakukan istimewa.  Untuk keperluan arisan, pengajian, pertemuan, pintu rumah  selalu terbuka. Bapak dan Ummi ikhlas, tanpa pamrih, selama tujuannya adalah untuk meraih kebaikan. Tak pernah mereka mengeluh capek, merasa direpotkan, dan sejenisnya.

Memerhatikan ini,  hati saya jadi malu. Tak berani saya menghitung berapa jumlah tamu yang pernah saya sambut dengan wajah masam dan senyum terpaksa. Boro-boro menyuguhkan makanan, membuatkan minum saja, saya setengah hati. Astagfirullah.

Saya juga sangat hafal ragam makanan yang biasa dihidangkan Ummi. Sup bakso, ikan goreng, ayam goreng, sayur pecal, teh hangat, aneka kue-kue, plus krupuk. Melihat menunya, bisa Anda perhitungkan sendiri biayanya. Padahal, berapalah  gaji  Bapak yang pegawai biasa dan Ummi yang seorang guru? Namun alhamdulillah, meski tiada melimpah, nyatanya rezeki selalu ada. Masya Allah. 

“Tak akan pernah seseorang jatuh miskin karena selalu memberi. Allah sudah menetapkan rezeki masing-masing hamba-Nya. Jadi, tidak perlu khawatir.” Begitulah kalimat Bapak yang lekat  saya ingat.

        Sampai kini, tiada yang berubah. Bapak dan Ummi masih setia mengundang tamu-tamu untuk datang dan menginap di sana. Berkumpul, berbagi kisah, dan beribadah bersama. Tak pernah sepi.

          Terima kasih, Bapak dan Ummi! Kalian telah mengajarkan kami banyak hal. Semoga kita bisa terus bersua di rumah yang "luas" dan penuh cinta itu. Semoga kami bisa mendirikan rumah-rumah yang "luas" dan penuh cinta lainnya. Aamiin Allahumma Aamiin. [] Haya Aliya Zaki
                                                           

43 komentar:

  1. mak haya, cerita yang kaya akan pesan moral. ikut terhanyut dan Subhanalloh bapak dan ummi sangat mementingkan akhirat ya mak. Kesentil nih *** bagus tutur katanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mak Astin. Iya, saya pengen seperti mereka, tapi masih sulit, Mbak. Masih banyak alpa dan suka mengeluhnya. :D

      Hapus
  2. Masya Allah, perilaku Bapak dan Ummi dari mbak Haya mirip banget dengan perilaku bapak mertua (alm) dan ibu mertua saya. Mereka bahkan beberapa kali menikahkan orang2, ada beberapa yang entah siapa, datang dari mana tapi mereka nikahkan dengan ikhlas, dengan mengeluarkan biaya mereka sendiri.

    Mudah2an beliau berdua selalu dalam kebahagiaan ya mbak.

    Oya makasih sharing tipsnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga kita bisa mengikuti jejak mereka ya, Mak. Ikhlas, ikhlas, ikhlas, tanpa pamrih.
      Kembali kasih, Mak. :)

      Hapus
  3. Masya alloh beruntung sekali mba haya.. :D

    nice post mak :D

    thanks for sharing nya ya.. kudoakan sukses selalu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak. Alhamdulillah, jadi banyak belajar sama Bapak Ummi. Makasih doanya, Mak cantik. :D

      Hapus
  4. Selalu inspiratif :) makasih tipsnya, mbak :D

    BalasHapus
  5. Subhanallah... kisah yang inspiratif Mak
    Semoga Bapak dan Ummi selalu sehat, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sudah mampir, Mak. Kebetulan Ummi sudah berpulang. Mohon doa untuk almarhumah ya, Mak. :)

      Hapus
  6. cerita penuh hikmah, terimakasih juga sharingnya Mba Haya. he..he..he..saya belum bisa tembus Ummi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, coba terus, Mak. Suatu saat pasti bisa. Semangat! :)

      Hapus
  7. Jadi kangen sama almarhum Bapak dan Mama, mereka juga seperti mertuamu, Haya.
    Malah Bapak dan Mama bilang, tamu itu adalah berkah bagi rumah :)
    Kisah yang menyentuh, Haya, pantas dimuat di Ummi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, betul itu, Kak. Tamu membawa berkah. Semoga kita bisa mengikuti jejak beliau-beliau ya, Kak. Masih harus banyak belajar sebagai hamba Allah. :(

      Makasih, Kak. Ayo, kirim juga. Pasti banyak kisah berhikmah yang Kakak alami, yang bisa dibagi. :)

      Hapus
  8. menyenangkan ya mba Haya kl punya mertua yg baik, pasti do'anya juga selalu mengalir buat anak cucunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Mohon doanya untuk Ummi almarhumah ya, Mbak. Makasih. :)

      Hapus
  9. subhanallah mbak.. patut ditiru banget.
    maksih ilmunya jg ttg nulisnya :)

    BalasHapus
  10. Subhanallah mak. Jadi teringat sy pernah nulis dg gemesdi facebook ttg anak2 tetangga (cewek) yg smp malam begadang diluar rumah sejak ditinggal mati ibu mrk. Sy bilang: habis maghrib rumahku sih sudah tutup, anak2ku gak boleh main. Salah satu teman saya malah menasehati sy, "Sesekali biarkan pintu rumahmu terbuka untuk mereka."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, benar juga teman Mbak. Mungkin mereka jadi kurang perhatian setelah ibu mereka tiada.:( Tugas kita sebagai tetangga ikut memperhatikan, mungkin begitu ya, Mbak.

      Hapus
  11. kisah yang inspiratif, cerita sederhana tapi ditulis dengan penulisan yang indah, menyentuh

    BalasHapus
  12. Makasih, Mak. Yuk, kirim juga. :)

    BalasHapus
  13. kisah nan menohok, aku juga jadi maluw...tq haya dah nulis ini:-)

    BalasHapus
  14. Sifat mereka mirip dengan bapak ibu mertua saya mbak... Mereka dengan kebersahajaannya selalu menyambut tamu dengan baik dan menyenangkan.
    Sayapun belum sepenuhnya bisa melakukan apa yang sdh dicontohkan...
    Teladan yang baik ya mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semoga. Saya masih terus belajar. Terima kasih sudah mampir. :)

      Hapus
  15. bapak dan umi yang pantas ditiru dan tauladan bagi kita karena mereka mempunyai sifat yang luar biasa ramah tamah, mau berbagi, menyambut baik tamunya wah moga aja ane juga dapet mertua yang kayak gituh deh aminnn

    BalasHapus
  16. Ceritanya ringkas namun syarat persan moral yang indah. Mengena, seharusnya, untuk siapa pun, ya Mbak. Mudahan terberkahi semuanya. Slama hangat, salam kenal.

    Ohya, saya sempat lho membaca Customer Nekat, di Gado-Gado majalah Femina. Lucu juga ceritanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, salam kenal juga. Iya, itu harapan kita semua. Terima kasih sudah mampr. :)

      Hapus
  17. Sangat Inspiratif mb, hidup terasa bahagia, tanpa ada keluh berlebihan tentang hidup. terimakasih juga contoh tulisannya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bersyukur, pasti semua terasa cukup, ya. Keep on writing. :)

      Hapus
  18. cerita ini mengingatkan pada orangtua saya sendiri mb haya... makasih juga sudah mengingatkan dengan cerita ini.. sy terkadang terasa malu jika ingat kebaikan dan keihklasan orang tua... kita berasa belum ada apa-apanya dibanding beliau beliau, orang tua sy seperti juga prinsip hidup dari mertua mb haya...:-) makasih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Mbak Luluk. Saling berbagi. Semoga kita bisa mengikuti jejak mereka. Aamiin. Makasih sudah mampir. :)

      Hapus
  19. Besok aku mau mampir ke rumah Mbak Haya, ah. Tapi jangan disambut dengan muka masam, ya. Hehehehhehe

    BalasHapus
  20. Disambut dengan muka masam karena baru minum jus jeruk nipis, Nik. :))

    BalasHapus
  21. selalu inspiratif cerita mbak Haya:) Terimakasih untuk tips kirim2nya juga :)).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Mak. Jangan lupa kiriiiim. :D

      Hapus
  22. Postingannya bagus, mba... I like it :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Terima kasih sudah mampir, ya. :)

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan meninggalkan jejak. Semoga tulisan ini bermanfaat. Mohon maaf, komentar Anonim akan saya hapus. Dilarang copy paste atau memindahkan isi blog. Jika hendak mengutip, harap mencantumkan sumber blog ini. Salam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pagerank Alexa

Iklan